Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Pak Jokowi, Negara Bisa Kolaps Nih, Setengah Lebih APBN Berasal dari Utang
Peristiwa
18 jam yang lalu
Pak Jokowi, Negara Bisa Kolaps Nih, Setengah Lebih APBN Berasal dari Utang
2
Berantas Cukong Pilkada, Gus Jazil Ajak Ribuan Warga Sumba Timur Pilih Paslon ULP-YHW
Politik
11 jam yang lalu
Berantas Cukong Pilkada, Gus Jazil Ajak Ribuan Warga Sumba Timur Pilih Paslon ULP-YHW
3
HNW: Bantuan Operasional Lembaga Pendidikan Islam Jangan Dipotong
MPR RI
19 jam yang lalu
HNW: Bantuan Operasional Lembaga Pendidikan Islam Jangan Dipotong
4
Bus Sriwijaya Masuk Jurang Tewaskan 35 Penumpang, Pemilik Dijadikan Tersangka
Peristiwa
24 jam yang lalu
Bus Sriwijaya Masuk Jurang Tewaskan 35 Penumpang, Pemilik Dijadikan Tersangka
5
Hujan Deras Mengguyur, Atap Gedung KPK Roboh
Peristiwa
19 jam yang lalu
Hujan Deras Mengguyur, Atap Gedung KPK Roboh
6
Pendeta Tewas di Intan Jaya, Yan Mandenas Hubungi KSAD
DPR RI
10 jam yang lalu
Pendeta Tewas di Intan Jaya, Yan Mandenas Hubungi KSAD
Home  /  Berita  /  Politik

Dari atas Kapal Phinisi, Anis Matta Bangkitkan Semangat Kejayaan Makassar bersama ADAMA

Dari atas Kapal Phinisi, Anis Matta Bangkitkan Semangat Kejayaan Makassar bersama ADAMA
Foto: Ist.
Jum'at, 04 September 2020 15:22 WIB

JAKARTA - Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia, Anis Matta, hadir dalam deklarasi pasangan Moh Ramdhan Pomanto-Fatmawati Rusdi Massae (Danny-Fatma) di atas Kapal Phinisi di Pantai Losari, Jalan Penghibur, Makasar, Kamis (3/9/2020).

Diiringi 200 perahu nelayan, pasangan calon Walikota Makasar dengan tagline 'ADAMA’ menggelar deklarasi di atas laut dengan menggunakan Kapal Phinisi, kapal tradisional Suku Bugis yang telah melegenda di seluruh dunia.

Deklarasi ini juga dihadiri pimpinan Partai Nasdem, Partai Gerindra dan Partai Bulan Bintang yang mendukung pasangan tersebut.

Pada kesempatan itu, Anis Matta bercerita tentang sejarah mengapa partai besutannya memilih mendukung pasangan yang dikenal dengan jargon ADAMA tersebut.

Menurut Anis Matta, jejak Danny Pomanto di Kota Makasar sudah telanjur kuat dan melekat. Berkat sejumlah gagasan dan inovasi yang diciptakannya saat memimpin Makasar periode sebelumnya.

"Salah satu masalah kita di Makasar adalah susah sekali menghapus nama Danny. Jejaknya sudah terlalu kuat," kata Anis Matta dalam keterangannya, Jumat (4/9/2020)

Dengan menggandeng Fatmawati Rusdi, kata Anis Matta, membuat pasangan ini makin ideal. Sebab, istri dari Ketua DPW NasDem Sulsel, Rusdi Masse, itu sudah teruji di level nasional.

"Alasan kami mendukung mereka berdua adalah untuk mewujudkan harapan kita melanjutkan perjuangan menjadikan Kota Makasar sebagai kota internasional yang berwibawa. Hal ini demi menjaga nama baik dan kejayaan Indonesia kedepannya," beber Anis Matta.

Tak hanya itu, Makasar dengan jumlah lebih dari 1 juta penduduk diharapkan dibawa kepemimpinan Danny-Fatma, jika terpilih nantinya mampu mendongkrak perekonomian di Makasar .

Di ujung pidatonya, Anis menganalogikan filosofi konsep deklarasi di Kapal Phinisi mengarungi laut Kota Makasar 

Menurutnya, hanya pasangan Danny-Fatma yang memiliki peluang besar untuk mewujudkan harapan tersebut.

"Kita dukung ADAMA karena mereka pasangan terbaik yang bisa mewujudkan cita-cita itu. Apalagi deklarasinya ini juga cukup menarik sebab digelar di atas Kapal Phinisi yang dekat dengan makna gelombang. Makanya Partai Gelombang Rakyat atau Gelora Indonesia mendukung Danny-Fatma," tegas Anis Matta.

Sementara itu, Danny Pomanto menegaskan, bahwa dirinya maju dalam kontestasi pilkada melawan tiga pasangan calon lainnya di Pilkada Kota Makassar . Yakni pasangan Munafri Arifuddin-Abdul Rahman Bando, Syamsu Rizal-Fadli Ananda, serta Irman Yasin Limpo-Andi Zunnun .

"Pilkada ini untuk memajukan Makasar . bukan menceraiberaikan masyarakat Makasar. Ini adalah Pilkada, bukan pemilihan Raja Hoax dan Raja Begal," kata Danny

 Seperti diketahui, Kota Makasar sempat menggelar Pilkada pada 2018 lalu, namun dimenangkan oleh kotak kosong, pasangan Mohammad Ramdhan Pomanto-Indira Mulyasari dinyatakan gugur.

Ketika itu pasangan Munafri Arifuddin-Andi Rahmatika Dewi kalah dari kotak kosong.  karena calon tunggal kalah, maka ditunjuk penjabat yang menjalankan pemerintahan di daerah tersebut, sampai digelar lagi Pilkada 2020 pada 9 Desember 2020.

Pada Pilkada 2020 ini, Mohammad Ramdhan Pomanto tidak lagi menggandeng Indira Mulyasari sebagai pasangannya, namun berpasangan Fatmawati Rusdi Masse, istri Ketua DPW Partai Nasdem Makasar Rudi Masse.***


Editor:Muhammad Dzulfiqar
Sumber:Rilis
Kategori:Politik, GoNews Group, DKI Jakarta, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan

wwwwww