Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
'Dear' AHY, Jika Merasa Istana Campur Tangan maka Lakukanlah Ini!
Nasional
14 jam yang lalu
Dear AHY, Jika Merasa Istana Campur Tangan maka Lakukanlah Ini!
2
Terkuak, Eko Sudah Tidak Latihan di Markas Pelatnas Olimpiade Sejak Juli 2020
Olahraga
22 jam yang lalu
Terkuak, Eko Sudah Tidak Latihan di Markas Pelatnas Olimpiade Sejak Juli 2020
3
Moeldoko Kudeta Demokrat, SBY Ajak Kadernya 'Perang'
Politik
24 jam yang lalu
Moeldoko Kudeta Demokrat, SBY Ajak Kadernya Perang
4
Ngaku Bandel, Sori Endah: Harus Ada Solusi Terbaik
Olahraga
21 jam yang lalu
Ngaku Bandel, Sori Endah: Harus Ada Solusi Terbaik
5
Rongrong Wibawa Presiden, DPN Kombatan Desak Jokowi Copot Moeldoko dari KSP
Politik
24 jam yang lalu
Rongrong Wibawa Presiden, DPN Kombatan Desak Jokowi Copot Moeldoko dari KSP
6
Lukman, Pelatih Bertangan Dingin dan Pemegang Sertifikat IWF dan IOC
Olahraga
20 jam yang lalu
Lukman, Pelatih Bertangan Dingin dan Pemegang Sertifikat IWF dan IOC
Home  /  Berita  /  DPD RI

Pemerintah Diminta Lakukan Langkah Preventif Atasi Bencana Alam

Pemerintah Diminta Lakukan Langkah Preventif Atasi Bencana Alam
masyarakat mengungsi akibat dampak bencana alam.
Selasa, 19 Januari 2021 20:06 WIB
Penulis: Azhari Nasution
JAKARTA - Bencana alam melanda beberapa daerah Indonesia pada awal tahun 2021. Menurut data Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) pada periode awal Januari 2021, tercatat ada ratusan bencana alam yang terjadi di berbagai wilayah Indonesia.

Bencana alam yang terjadi diantaranya banjir, tanah longsor, gempa bumi, puting beliung dan gelombang pasang. Pencatatan bencana ini belum termasuk awan panas gunung semeru dan erupsi gunung sinabung.

Tak ayal, dari ratusan bencana yang terjadi di tanah air itu diperkirakan ratusan jiwa meninggal dunia dengan ratusan orang luka-luka serta ratusan ribu jiwa harus terdampak dan mengungsi.

Ads

Tentunya musibah yang terjadi di tanah air itu memantik keprihatinan berbagai pihak. Salah satunya Wakil Ketua III Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) Sultan B. Najamudin Najamudin.

Senator asal Bengkulu itu mengaku prihatin atas bencana yang terjadi di Indonesia tersebut. Sultan B. Najamudin pun meminta kepada pemerintah melakukan tindakkan preventif dengan menggali akar masalah dari bencana-bencana tersebut.

"Tentunya hal itu bertujuan agar penanggulangannya tak hanya pada saat bencana, akan tetapi sebelum bencana menerjang," ujar Sultan B. Najamudin Najamudin dalam keterangan tertulisnya, Selasa (19/1/2021).

Berdasarkan data dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) bencana yang terjadi sebagian besar dari fenomena alam, maka dari itu dikatakan Sultan B. Najamudin semestinya pemerintah daerah melakukan tindakan preventif melalui berbagai macam kebijakan.

"Ini sebagai langkah preventif. Dan langkah preventif itu bisa dituangkan melalui peraturan daerah atau Perda. Dengan begitu, langkah upaya meminimalisasi bencana dapat dilakukan sedini mungkin," tambahnya.

Mantan Wakil Gubernur Bengkulu 2013-2015 itu juga meminta kepada BNPB, Tagana, serta pemerintah daerah dan pihak terkait agar selalu siaga jika sewaktu-waktu bencana mengguncang. Seperti contohnya, segera mungkin menyiapkan posko pengungsian jika masyarakat memang harus dievakuasi.

"Tentunya harus selalu siaga, situasinya harus cepat tanggap. Tingkatkan kewaspadaan dan menyiapkan segala sesuatunya sebaik mungkin jika sewaktu-waktu bencana datang. Namun, sejauh ini saya sangat mengapresiasi kepada petugas gabungan dan relawan yang sudah sangat sigap dalam menangani dampak dari bencana-bencana tersebut," tuturnya.

Selain itu, Sultan B. Najamudin juga menghimbau agar masyarakat Indonesia untuk selalu waspada terjadinya bencana khususnya bagi warga yang wilayahnya cukup rawan terjadi bencana alam. Ia menjelaskan, sikap waspada itu bisa dilakukan dengan memperbarui informasi terkini terkait kondisi cuaca dan peringatan bencana. Sehingga nantinya, masyarakat bisa segera mengevakuasi diri sebelum terjadinya bencana.

"BMKG harus dapat memberikan peringatan potensi cuaca buruk sehingga Pemda dan masyarakat mengetahui dan warga bisa segera mengantisipasi bencana yang akan terjadi," ucap Sultan B. Najamudin.

Terakhir, pria kelahiran Anggut, 11 Mei 1979 itu juga meminta pemerintah fokus dan sigap dalam melaksanakan tanggap darurat kepada penanggulangan penanganan korban bencana dengan mengerahkan bantuan yang benar-benar diperlukan para pengungsi.

"Pemerintah harus dapat memastikan kebutuhan dasar pengungsi. Pemerintah juga harus mengawal dan mendata secara akurat agar tidak ada lagi insiden perebutan bantuan dan lainnya," tuntasnya.***

wwwwww