Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Ketua DPD Diminta Hadiri Peresmian Gelar Pangeran LaNyalla Mahmud Mattalitti Hardonagoro
DPD RI
17 jam yang lalu
Ketua DPD Diminta Hadiri Peresmian Gelar Pangeran LaNyalla Mahmud Mattalitti Hardonagoro
2
Gerindra Umumkan 12 Waketum: Habiburokhman Masuk, Poyuono Out
Politik
22 jam yang lalu
Gerindra Umumkan 12 Waketum: Habiburokhman Masuk, Poyuono Out
3
DPP Demokrat Ikhlas jika Pilkada Ditunda, Tapi Ini Syaratnya
Politik
22 jam yang lalu
DPP Demokrat Ikhlas jika Pilkada Ditunda, Tapi Ini Syaratnya
4
PKS: Kalau Mau Rakyat Selamat, Pilkada Wajib Ditunda!
Politik
22 jam yang lalu
PKS: Kalau Mau Rakyat Selamat, Pilkada Wajib Ditunda!
5
Rachmawati Soekarnoputri Ditunjuk Jadi Dewan Pembina Gerindra
Politik
22 jam yang lalu
Rachmawati Soekarnoputri Ditunjuk Jadi Dewan Pembina Gerindra
6
Sebelum ada Vaksin, Jusuf Kalla Minta Pilkada Ditunda
Politik
21 jam yang lalu
Sebelum ada Vaksin, Jusuf Kalla Minta Pilkada Ditunda
Home  /  Berita  /  GoNews Group
Kompetisi Sepakbola Liga 1 2020

Ini Alasan Bojan Tertarik Tangani PSM Makassar

Ini Alasan Bojan Tertarik Tangani PSM Makassar
Selasa, 07 Januari 2020 20:01 WIB
Penulis: Azhari Nasution
MAKASSAR - Pelatih anyar PSM Makassar, Bojan Hodak mengungkapkan alasannya menerima tawaran berkarir di Indonesia. Mantan pelatih Timnas Malaysia U-19 tertarik dengan fanatisme suporter yang begitu besar.

Sebagai klub tertua di Indonesia, PSM Makassar memiliki suporter yang begitu besar. Stadion Andi Mattalatta, kandang tim Juku Eja selalu dipenuhi ribuan pendukung. Begitupun saat away, suporter PSM tak pernah absen memberi dukungan. 

"Atmosfer di liga Indonesia dan Malaysia mirip. Kecintaan terhadap sepak bola sangat kuat. Suporter yang datang memenuhi stadion sangat penting untuk tim," kata Hodak. 

Pelatih asal Kroasia itu tak butuh waktu lama untuk memutuskan menerima tawaran dari manajemen PSM. Menurut Hodak, negosiasi dengan Munafri Arifuddin, CEO PSM tidak lebih dari lima menit. 

"Saya mencoba mencari tim kuat dan saya lihat PSM Makassar adalah lima tim terkuat di Indonesia. Saya ketemu Bapak Munafri untuk melihat target dan visi mereka. Dalam lima menit saya ambil keputusan dan saya percaya saya bisa memberikan sesuatu untuk tim ini," kata Hodak. 

Begitu pun, ketika Munafri menyodorkan nama-nama asistennya. Hodak mengiyakan, sebab mereka adalah mantan pemain.  

Hodak bakal dibantu tiga asisten plus satu pelatih kiper. Mereka adalah Herrie Setyawan, Syafril Usman dan Bahar Muharram. Mantan penjaga gawang timnas dan PSM, Hendro Kartiko menjadi pelatih kiper.

"Saya langsung setuju karena mereka adalah mantan pemain. Itu syarat utama saya dalam memilih asisten," ungkapnya. ***


wwwwww