Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Ini Penyebab Kevin Diks Tak Bisa Bergabung Dengan Timnas U 20
Sepakbola
13 jam yang lalu
Ini Penyebab Kevin Diks Tak Bisa Bergabung Dengan Timnas U 20
2
Bima Sakti Lebih Banyak Berikan Latihan Permainan
Sepakbola
14 jam yang lalu
Bima Sakti Lebih Banyak Berikan Latihan Permainan
3
Cabup Dinilai Tak Penuhi Syarat, KPU Mabar Diminta Taat Aturan
Politik
23 jam yang lalu
Cabup Dinilai Tak Penuhi Syarat, KPU Mabar Diminta Taat Aturan
4
DPR minta Cakada jadi 'Influencer' Protokol Kesehatan
DPR RI
23 jam yang lalu
DPR minta Cakada jadi Influencer Protokol Kesehatan
5
Jangan Hapus Pelajaran Sejarah!
Umum
24 jam yang lalu
Jangan Hapus Pelajaran Sejarah!
6
Pemerintah dan DPR Sepakat Pilkada Dilanjutkan, Kemendagri: Kita Semua Harus Sukseskan!
Pemerintahan
22 jam yang lalu
Pemerintah dan DPR Sepakat Pilkada Dilanjutkan, Kemendagri: Kita Semua Harus Sukseskan!
Home  /  Berita  /  GoNews Group
Daihatsu Indonesia Masters 2020

Fajar/Rian Akui Hendra/Ahsan Lebih Cerdik

Fajar/Rian Akui Hendra/Ahsan Lebih Cerdik
Sabtu, 18 Januari 2020 19:31 WIB
Penulis: Azhari Nasution
JAKARTA - Ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto harus mengakui ketangguhan Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan dalam laga semifinal Daihatsu Indonesia Masters 2020. Hendra/Ahsan akhirnya merebut tiket final setelah mengalahkan Fajar/Rian dalam duel tiga game dengan skor 21-12, 18-21, 21-17.

Di game pertama, Fajar/Rian tidak dapat mengeluarkan permainan mereka. Di game kedua, Fajar/Rian membalas dan game penentuan terpaksa dimainkan. Sudah unggul 14-12 di game ketiga, Fajar/Rian melakukan kesalahan beruntun dengan gagal mengembalikan servis Ahsan yang begitu tipis, Hendra/Ahsan pun balik unggul dan akhirnya memegang kendali permainan.

"Lawan lebih berani, nggak gampang mati sendiri dan lebih cerdik. Waktu kecolongan di bola datar, di poin-poin krusial, hilangnya cepat begitu saja, nggak pakai reli," kata Rian soal pertandingan.

"Di poin-poin kritis mereka berani berspekulasi, memang mainnya cerdik, kami kalah di sini," tambah Fajar.

Tanding dengan sesama pemain Indonesia, keduanya tak didampingi oleh pelatih. Ahsan/Hendra dan Fajat/Rian mengatakan hal ini memiliki dampak positif dan negatifnya.

"Kalau tidak didampingi pelatih ada bagusnya juga, kami bisa kasih masukan ke partner masing-masing. Jadi bisa rundingkan taktiknya bagaimana," kata Hendra.

"Seperti yang dibilang koh Hendra, keuntungan nggak didampingi pelatih itu kami harus berpikir sendiri. Tapi kerugiannya kalau lagi blank, dua-duanya lagi blank, nggak ada yang ngingetin," tambah Fajar.

Indonesia berpeluang untuk menciptakan all Indonesian final jika Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon berhasil mengatasi perlawanan wakil Malaysia, Aaron Chia/Soh Wooi Yik. ***


wwwwww