Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
Umum
19 jam yang lalu
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
2
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
Kesehatan
18 jam yang lalu
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
3
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
Umum
19 jam yang lalu
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
4
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
Pemerintahan
18 jam yang lalu
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
5
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
Peristiwa
18 jam yang lalu
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
6
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Kesehatan
17 jam yang lalu
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Home  /  Berita  /  MPR RI

Bantu Tenaga Medis, Bamsoet Kirim ADP dan Rapid Test Covid-19 Ke Bupati Purbalingga

Bantu Tenaga Medis, Bamsoet Kirim ADP dan Rapid Test Covid-19 Ke Bupati Purbalingga
Sabtu, 25 April 2020 19:05 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo melalui Relawan 4 Pilar dan Gerak BS kembali menyalurkan bantuan kesehatan tahap dua ke daerah pemilihan  (Dapil) Jawa Tengah VII, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah. Penyerahan bantuan berupa 200 APD dan 200 pack alat rapid test diterima langsung Bupati Purbalingga Diyah Hayuning Pratiwi di Pendopo Bupati.

"Sumbangan gotong royong ini adalah bagian dari ikhtiar menjaga warga di Dapil saya terbebas dari Covid-19. Sekaligus menjadi pesan bahwa mereka tak sendirian menghadapi pandemi ini. Walaupun aktifitas saya lebih banyak di Jakarta, namun hati dan jiwa saya juga berada di Dapil Jawa Tengah VII," ujar Bamsoet di Jakarta, Sabtu (25/4/20).

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menjelaskan, hingga saat ini para ahli virus maupun kesehatan di berbagai negara dunia, termasuk WHO, masih mencoba mengenali Covid-19. Virus ini tak mudah dijinakan, penanganannya juga tak semudah yang dikira. Sambil memberikan waktu kepada para ahli kesehatan untuk menemukan vaksinnya, warga sebaiknya tetap disiplin menjaga kesehatan. Bamsoet juga mengingatkan warga agar menahan diri untuk sementara waktu hari raya lebaran ini tidak mudik atau pulang kampung dulu untuk memutus mata rantai agar virus covid-19 ini tidak menyebar ke kampung-kampung.

"Di bulan suci Ramadhan ini, walaupun kita hadapi dengan suasana berbeda karena tak bisa berkumpul bersama sanak keluarga, namun pesan cinta tetap bisa kita sampaikan kepada mereka. Walaupun fisik tak bisa berjumpa, setidaknya kita masih bisa berkirim doa," tandas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini juga mengajak seluruh masyarakat mendukung upaya Presiden Joko Widodo menjadikan Ramadhan sebagai momentum memutus mata rantai Covid-19. Mengingat salah satu hasil Ramadhan adalah mendisiplinkan diri terhadap hal apapun.

"Disiplin mencuci tangan dan menjaga jarak, walaupun mudah di ucap, namun tak semudah itu dijalankan. Kuncinya adalah disiplin. Mulai dari diri sendiri dan mulai saat ini. Apalagi WHO pada Rabu kemarin mengingatkan bahwa besar kemungkinan Covid-19 akan tetap berada bersama umat manusia dalam waktu yang lama. Peringatan ini bukan untuk menakuti atau membuat panik. Melainkan agar masyarakat tetap disiplin," pungkas Bamsoet. ***


wwwwww