Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
Umum
23 jam yang lalu
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
2
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
Kesehatan
21 jam yang lalu
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
3
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
Umum
23 jam yang lalu
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
4
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
Pemerintahan
21 jam yang lalu
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
5
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
Peristiwa
22 jam yang lalu
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
6
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Kesehatan
21 jam yang lalu
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Home  /  Berita  /  Kesehatan

239 Ahli dari 32 Negara Temukan Bukti Virus Corona Menyebar Lewat Udara

239 Ahli dari 32 Negara Temukan Bukti Virus Corona Menyebar Lewat Udara
Ilustrasi virus corona. (int)
Senin, 06 Juli 2020 07:56 WIB
JAKARTA - Sebanyak 239 ilmuwan di 32 negara telah menemukan bukti virus corona (SARS-CoV-2) bisa menyebar melalui udara. Dengan demikian, memakai masker dan menjaga jarak tidak berperan besar menahan penularan virus mematikan tersebut.

Dikutip dari detikcom yang melansir New York Times, dalam surat terbuka kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) 239 ilmuwan tersebut telah menguraikan bukti yang menunjukkan bahwa virus corona memiliki partikel yang lebih kecil dan dapat menginfeksi manusia. Mereka juga mendesak WHO merevisi rekomendasinya.

Para peneliti itu pun berencana menerbitkan surat mereka dalam jurnal ilmiah minggu depan.

Sementara WHO dalam update terbarunya tentang virus corona, dirilis 29 Juni, mengatakan penularan virus corona lewat udara hanya mungkin terjadi jika droplet atau percikan yang keluar saat batuk dan bersin lebih kecil dari 5 mikron. Benedetta Allegranzi, pimpinan teknis WHO tentang pengendalian infeksi mengatakan bukti virus corona menyebar melalui udara tidak meyakinkan.

''Terutama dalam beberapa bulan terakhir, kami telah menyatakan beberapa kali kami menganggap transmisi udara mungkin, tetapi tentu saja tidak didukung oleh bukti yang kuat atau bahkan jelas. Ada perdebatan kuat tentang ini,'' kata Allegranzi.

Namun, para ahli mengatakan komite pencegahan dan pengendalian infeksi WHO terikat oleh pandangan yang kaku dan terlalu medis tentang bukti ilmiah, lambat, dan tidak mau mengambil risiko dalam memperbarui panduannya dan menerima beberapa suara konservatif untuk mengajukan perbedaan pendapat.

''Mereka akan mati mempertahankan pandangan mereka,'' kata seorang WHO konsultan yang tidak ingin diidentifikasi karena dia terus bekerja untuk WHO.

Pakar lain juga mendukung agar WHO melonggarkan kriteria pembuktian atas temuan studi. Terutama dalam wabah yang bergerak sangat cepat.

''Saya benar-benar frustrasi tentang masalah penyebaran lewat udara dan ukuran partikel, tentu saja,'' kata Mary-Louise McLaws, anggota komite dan ahli epidemiologi di Universitas New South Wales di Sydney.

''Jika kita mulai meninjau kembali aliran udara, kita harus siap untuk mengubah banyak hal yang kita lakukan,'' kata Mary.

Pada awal April, sekelompok pakar yang meneliti soal kualitas udara mendesak WHO untuk mempertimbangkan bukti yang berkembang tentang penularan virus Corona melalui udara. Agensi merespons segera, memanggil Lidia Morawska, pemimpin kelompok dan WHO konsultan, untuk mengatur pertemuan. Tetapi diskusi yang berlangsung menurut beberapa peserta tidak mengubah saran komite dalam rekomendasi penularan virus Corona lewat udara.

Dr Morawska dan lainnya menunjuk beberapa insiden yang mengindikasikan penularan virus melalui udara, terutama di ruangan tertutup yang berventilasi buruk.

Mereka mengatakan WHO membuat perbedaan 'buatan' antara aerosol kecil dan percikan yang lebih besar, meskipun orang disebut bisa terinfeksi karena keduanya.

''Kami sudah tahu sejak 1946 bahwa batuk dan berbicara menghasilkan aerosol,'' kata Linsey Marr, seorang ahli dalam penularan virus melalui udara di Virginia Tech.

Para ilmuwan belum dapat membuktikan virus Corona menyebar lewat udara di laboratorium. Namun, bukan berarti peran udara dalam penularan virus Corona tidak berarti.

''Sebagian besar sampel dalam percobaan tersebut berasal dari kamar rumah sakit dengan aliran udara yang baik yang akan melemahkan tingkat virus. Di sebagian besar bangunan,'' kata Dr Marr.

WHO meyakini bahwa patogen yang ditularkan melalui udara contohnya seperti virus campak, harus sangat menular, dan virus bisa menempuh jarak jauh.

''Orang umumnya berpikir dan berbicara tentang penularan virus melalui udara dengan sangat bodoh,'' kata Bill Hanage, seorang ahli epidemiologi di Harvard T H Chan School of Public Health.

''Kami memiliki anggapan bahwa transmisi melalui udara berarti droplet atau percikan bertahan di udara dan dapat menginfeksi seseorang berjam-jam kemudian, bertahan di jalanan, menyebar ke rumah di mana-mana,'' kata Dr Hanage.

Semua ahli sepakat bahwa virus corona tidak menyebar seperti itu. Dr Marr dan yang lainnya mengatakan bahwa virus corona tampaknya paling menular ketika orang-orang berada dalam kontak jarak dekat di waktu yang lama, terutama di dalam ruangan, dan bahkan lebih menular jika peristiwa penyebaran terjadi seperti kasus-kasus super spreader.

WHO sebelumnya telah menemukan dirinya berselisih dengan kelompok ilmuwan lebih dari sekali selama pandemi corona. WHO tertinggal di belakang dari sebagian besar negara yang sudah mendukung masker wajah untuk digunakan saat wabah corona.

Sementara organisasi lain, termasuk CDC, telah sejak lama mengakui pentingnya penularan oleh orang-orang tanpa gejala, WHO masih berpendapat bahwa transmisi asimptomatik jarang terjadi.

Sementara banyak pula ahli yang mengatakan WHO harus merangkul apa yang disebut beberapa prinsip kehati-hatian. ''Tidak ada bukti yang tidak dapat dibantah bahwa SARS-CoV-2 bepergian atau ditransmisikan secara signifikan oleh aerosol, tetapi sama sekali tidak ada bukti bahwa itu tidak," kata Dr Trish Greenhalgh, seorang dokter perawatan primer di Universitas Oxford di Inggris.

''Mereka yang mungkin frustrasi mungkin tidak menyadari bagaimana WHO komite ahli bekerja,'' kata Dr McLaws.

Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan WHO mengatakan anggota staf agensi berusaha mengevaluasi bukti ilmiah baru secepat mungkin, tetapi tanpa mengorbankan kualitas ulasan mereka.

McLaws menambahkan bahwa agensi akan mencoba memperluas keahlian komite dan komunikasi untuk memastikan semua temuan terkait Corona didengar. ''Kami menganggapnya serius ketika jurnalis atau ilmuwan atau siapa pun menantang kami dan mengatakan kami bisa melakukan lebih baik dari ini. Kami pasti ingin melakukan yang lebih baik,'' kata McLaws. ***

Editor:hasan b
Sumber:detikcom
Kategori:Kesehatan

wwwwww