Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Tak Dinafkahi Maell Lee dan Ditawar Rp 5 Juta, Intan Ratna Juwita: Maaf Mending Saya Jualan Es Kelapa Saja
Peristiwa
9 jam yang lalu
Tak Dinafkahi Maell Lee dan Ditawar Rp 5 Juta, Intan Ratna Juwita: Maaf Mending Saya Jualan Es Kelapa Saja
2
LaNyalla: Pesantren Punya Peran Besar dalam Memajukan Indonesia
Politik
11 jam yang lalu
LaNyalla: Pesantren Punya Peran Besar dalam Memajukan Indonesia
3
Sembilan Debt Collector Penghadang Serda Nurhadi Ditangkap
Peristiwa
10 jam yang lalu
Sembilan Debt Collector Penghadang Serda Nurhadi Ditangkap
4
Polisi Kejar Debt Collector yang Hendak Rampas Mobil yang Angkut Orang Sakit
Hukum
17 jam yang lalu
Polisi Kejar Debt Collector yang Hendak Rampas Mobil yang Angkut Orang Sakit
5
Al-Aqsa Diserang, Dunia Internasional dan Donatur Diminta Lakukan Ini
Peristiwa
14 jam yang lalu
Al-Aqsa Diserang, Dunia Internasional dan Donatur Diminta Lakukan Ini
6
Promosi dan Degradasi Timnas Tak Perlu Jadi Polemik Kata Amali
Sepakbola
6 jam yang lalu
Promosi dan Degradasi Timnas Tak Perlu Jadi Polemik Kata Amali
Home  /  Berita  /  Politik

Yusuf Mansyur Doakan Gus Jazil Jadi Ketua PWNU DKI Jakarta

Yusuf Mansyur Doakan Gus Jazil Jadi Ketua PWNU DKI Jakarta
Wakil Ketua MPR RI, Jazilul Fawaid saat Silaturrahmi dengan Ustaz Yusuf Mansur. (Foto: Istimewa)
Sabtu, 27 Maret 2021 20:21 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Penceramah kondang Ustadz Yusuf Mansur ikut mendoakan agar langkah Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid (Gus Jazil) yang bakal maju sebagai calon ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta pada Konferensi Wilayah (Konferwil), 2 April 2021 mendatang, diberikan kemudahan.

"Kita doain hajatnya tuan rumah (Gus Jazil) mudah-mudahan qobul. Insyaallah dikasih barokah. PBNU Pusat sampai bawah menjadi lembaga yang sangat kuat di planet bumi ini. Jangan lupa, pilih Pak Jazilul Fawaid, sama pilih saya, cocok. Udahlah insyaallah mudah-mudahan hasil," ujar Yusuf Mansur saat menyampaikan tausiah dalam acara Lailatul Ijtima' dan Doa Bersama dengan tajuk "Menyongsong Satu Abad NU" di rumah dinas Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid, kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Kamis malam (25/3/2021).

Dalam tausiahnya, Pengasuh Pondok Pesantren Da,arul Quran itu juga mengingatkan para pengurus NU yang hadir agar selalu meminta secara istiqamah tiga hal kepada Allah SWT. Pertama, meminta ilmu, kedua meminta agar dijadikan orang kaya, dan ketiga meminta berkuasa.

"Jangan malu-malu. Benar-benar minta. Pagi, siang, sore, minta tiga hal yang banyak orang malu-malu. Satu minta ilmu, dua minta kaya, tiga minta berkuasa. Mau hidup senang kok nggak minta senang. Mau hidup kaya kok nggak minta kaya, tapi nggak mau miskin," ucapnya.

Dikatakan Yusuf Mansur, apapun itu, terutama doa, ketika dilakukan terus menerus secara istiqamah pasti akan dikabulkan oleh Allah SWT. "Gua mau jadi Presiden. Asli, serius. Nggak main PWNU DKI. Nggak apa-apa Pak Presiden Jokowi 3 periode, setelah itu saya. Itu saya jadikan rutin," katanya.

Acara Lailatul Ijtima' dan Doa Bersama tersebut juga dihadiri Ustadz Sholeh Mahmud (Solmed), Ustadz 'Pantun' Taufiqurahman, Ustadz Fikri Haikal Zainuddin MZ. Hadir pula sejumlah ketua Pengurus Cabang NU di DKI, pengurus Majelis Wakil Cabang (MWC) dan Pengurus Ranting NU.

Sementara itu, Ustadz Solmed mengatakan bahwa di tengah kondisi yang serba sulit akibat pandemi ini, langkah yang harus dilakukan adalah dengan memohon atau berdoa kepada Allah SWT. Dia mencontohkan cerita Nabi Musa AS ketika menghadapi kesulitan saat dikejar Firaun dan bala tentaranya.

Ketika dalam kondisi terjepit, di depannya laut dan di belakangnya pasukan Firaun maka beliau  memohon kepada Allah pertolongan. Sehingga, turun wahyu untuk memukulkan tongkatnya, dan atas izin Allah lautan terbelah menjadi jalan.

"Kita berdoa kepada Allah semoga bangsa Indonesia mudah-mudahan 2021 dengan berkah Ramadhan yang sebentar lagi ini, pandemi Covid-19 segera hilang dari Tanah Air," katanya.

Ustadz Solmed juga mengaku kagum dengan kebiasaan Nahdliyin yang sering menggelar pertemuan untuk berdoa bersama, membaca istigasah dan lainnya.

Sementara itu, Gus Jazil mengucapkan rasa terima kasihnya kepada Ustadz Yusuf Mansur, Ustadz Solmed, Ustadz Taufiqurrahman, dan Ustadz Haikal Fikri MZ yang bersedia hadir untuk berbagi ilmu di acara Lailatul Ijtima' tersebut.

"Terima kasih Ustadz Yusuf Mansur motivasinya untuk kita. Semakin semangat kita untuk membenahi diri kita, termasuk untuk menguatkan NU. Terima kasih atas kehadirannya. Saya nggak nyangka beliau bersedia hadir dan memberikan motivasi untuk kita. Ini jalan Tuhan. Berarti sahabat-sahabat semua ini adalah calon-calon pemimpin, calon orang berilmu, dan calon orang kaya," kata Gus Jazil menirukan ucapan Yusuf Mansur.

Dikatakan Gus Jazil, Forum Lailatul Ijtima' merupakan forum yang sangat penting untuk menambah ilmu dan nasihat dari para ulama.

Gus Jazil mengatakan, niatnya untuk maju sebagai calon ketua PWNU didasarkan atas rasa keterpanggilan untuk melakukan pembenahan NU di DKI Jakarta.

"NU DKI ini tempat pengabdian, bukan ladang berpolitik. Kalau berpolitik jangan gunakan NU karena ini sesuatu yang dilahirkan oleh para alim ulama, jadi sangat mulia,” ujar mantan Ketua Cabang PMII Jakarta Selatan ini.  

Ketua Ikatan Keluarga Alumni Institut Perguruan Tinggi Ilmu Alquran (PTIQ) Jakarta ini menuturkan, sebagai kader NU yang sejak muda aktif berkiprah baik di PMII, Ansor, maupun PBNU, dirinya sudah mendapatkan banyak berkah dari NU. 

”Saya ada keterpanggilan untuk ikut mengurus NU di DKI karena kalau di politik, saya sudah, dan itu berkah dari NU. Saya jadi DPR tiga periode, pernah di pimpinan Badan Anggaran, sekarang wakil ketua MPR,” katanya.***

wwwwww