Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Mahfuz: Gelora Indonesia Partai Terbuka dan Kekuatan Politik Baru
Politik
17 jam yang lalu
Mahfuz: Gelora Indonesia Partai Terbuka dan Kekuatan Politik Baru
2
Sepasang PNS yang Pingsan Bugil dalam Kijang Innova Ternyata Pejabat Dinas Pendidikan
Peristiwa
17 jam yang lalu
Sepasang PNS yang Pingsan Bugil dalam Kijang Innova Ternyata Pejabat Dinas Pendidikan
3
Istri Polisi Sekap dan Aniaya Bidan dalam Poskesdes, Korban Harus Dirawat di Rumah Sakit
Peristiwa
17 jam yang lalu
Istri Polisi Sekap dan Aniaya Bidan dalam Poskesdes, Korban Harus Dirawat di Rumah Sakit
4
Pasien Positif Covid-19 ke-118 di Riau Ternyata Warga Kepri, Saat Ini Dirawat di RSUD Arifin Achmad
Kesehatan
7 jam yang lalu
Pasien Positif Covid-19 ke-118 di Riau Ternyata Warga Kepri, Saat Ini Dirawat di RSUD Arifin Achmad
5
Ki Gendeng Pamungkas Meninggal Dunia Akibat Komplikasi Diabetes dan Jantung
Umum
6 jam yang lalu
Ki Gendeng Pamungkas Meninggal Dunia Akibat Komplikasi Diabetes dan Jantung
6
Andrianus Garu Minta Jokowi Tunda Pilkada dan Evaluasi Kabinet Jilid 2
Pemerintahan
6 jam yang lalu
Andrianus Garu Minta Jokowi Tunda Pilkada dan Evaluasi Kabinet Jilid 2

Ternyata Pria Ini Perancang Program Penjarakan 1 Juta Muslim Uighur

Ternyata Pria Ini Perancang Program Penjarakan 1 Juta Muslim Uighur
Zhu Hailun. (merdeka.com)
Senin, 23 Desember 2019 19:35 WIB
JAKARTA - Zhu Hailun merupakan tokoh Partai Komunis China yang berperan penting merencanakan dan mengeksekusi program memenjarakan lebih 1 juta warga Muslim Uighur dalam kamp penjara di Provinsi Xinjiang.

Dikutip dari merdeka.com, pria etnis Han yang fasih berbahasa Uighur, bahasa lokal warga minoritas Muslim Turkic itu, ditugaskan Partai Komunis China mengatasi masalah ketertiban pasca kerusuhan berdarah di sebelah barat China sepuluh tahun lalu.

Peran penting Zhu Hailun sebagai penggagas program penindasan terhadap Muslim Uighur terungkap dari bocoran dokumen pejabat Partai Komunis China itu. Bocoran dokumen yang diungkap pada 2017 itu ditandatangani oleh Zhu, pria yang kemudian menjadi kepala pimpinan Komisi Politik dan Hukum di Partai Komunis China wilayah Xinjiang.

Seorang ahli bahasa Uighur mengenali tanda tangan Zhu di kop surat beberapa halaman dokumen rahasia itu. Si ahli bahasa itu pernah bekerja sebagai penerjemah di Kashgar ketika Zhu menjawab sebagai salah satu pejabat di kota itu.

''Ketika saya melihat dokumen itu saya tahu itu dokumen penting,'' kata ahli bahasa Abduweli Ayup yang kini tinggal di pengasingan, seperti dilansir laman AP bulan lalu. ''Dia adalah orang yang ingin segalanya berada di bawah kekuasaannya. Segalanya.''

Namun Zhu, 61 tahun, tidak menanggapi permintaan konfirmasi dari kantor berita The Associated Press.

Licik dan Penuh Tipu Daya

Jauh sebelum ramai pemberitaan soal nasib warga Uighur, Zhu banyak dibenci warga lokal.

Dia lahir di Jiangsu, pesisir China pada 1958. Semasa remaja saat China mengalami Revolusi Kebudayaan, Zhu dikirimkan ke daerah Kargilik, pedalaman Xinjiang. Dia tidak pernah keluar dari sana.

Zhu bergabung dengan Partai Komunis pada 1980 dan membangun kemajuan birokrasi di Zinjiang. Pada 1990-an dia sudah fasih berbahasa Uighur hingga bisa mengoreksi penerjemahnya sendiri ketika rapat.

''Kalau Anda tidak melihat langsung Anda tidak akan mengira dia etnis Han. ketika dia berbicara bahasa Uighur, dia benar-benar seperti orang Uighur karena dia tumbuh di sana,'' kata pengusaha Uighur yang tinggal di Turki dan menolak identitasnya diketahui.

Pengusaha itu pertama kali mendengar nama Zhu dari sesama temannya orang Uighur yang menjalin hubungan bisnis dengan Zhu. Temannya itu sangat terkesan dan menyebut Zhu sosok yang sangat terampil, pejabat etnis Han di birokrasi Uighur yang bisa diajak bekerja sama. Namun setelah bertahun-tahun mengenal Zhu dan mengetahui soal penangkapan, si pengusaha itu kemudian punya kesimpulan berbeda.

''Dia orang yang licik dan penuh tipu daya. Dia sangat kejam karena memerintahkan penggerebekan rumah-rumah warga Uighur pukul 03.00 dan para petani di sana bisa menyanyikan lagu populer yang berjudul 'Zhu akan datang' untuk mengolok-oloknya karena sifatnya yang demikian. Dia memberi perintah seakan petani itu adalah tentara. Kami semua adalah tentaranya,'' kata Ayup.

Pengamanan Diperketat

Suatu ketika dalam sebuah pertemuan, kata Ayup, Zhu mengeluhkan soal para petani yang kesal karena diperintah menanam pohon tertentu ternyata diam-diam mendukung ekstremisme. Dia kemudian menyebut kita suci Alquran itu hanya omong kosong belaka.

''Tuhan kalian sampah,'' kata Zhu memecah keheningan.

Ayup mengatakan Zhu menyamakan budaya tradisional Uighur dengan Afghanistan yang harus dimodernisasi.

''Dia melihat dirinya sendiri sebagai penyelamat. Dia mengira dia ada di sini untuk membawa kehidupan modern, ideologi modern kepada orang Uighur.''

Beberapa bulan setelah kerusuhan 5 Juli 2009 yang menewaskan ratusan orang di Ibu Kota Urumqi, Xinjiangm, Zhu akhirnya ditunjuk mengganti wali kota lama. Pejabat pusat pencari fakta di Urumqi menyimpulkan Zhu harus mengambil alih kota itu.

Setelah penunjukan itu Zhu menghabiskan waktu tiga hari di kantor polisi untuk memerintahkan pengamanan yang lebih ketat. Polisi merazia rumah-rumah penduduk, menangkapi orang-orang untuk diadili. Puluhan ribu kamera pengawas juga dipasang.

Namun bukannya mengatasi masalah karena perbedaan etnis, razia itu justru menerbitkan perlawanan. Masalah timbul pada April 2014, ketika Presiden Xi Jinping mengunjungi Xinjiang, beberapa jam setelah kepergiannya, bom meledak di stasiun kereta Urumqi, menewaskan tiga orang dan melukai 79 lainnya.

Sistem Pengawasan Digital

Pada 2016 Beijing menunjuk pemimpin baru di Zinjiang. Dia adalah Chen Quanguo. Chen punya reputasi sebagai pejabat yang keras dan merintis strategi pengawasan digital di Tiber.

Zhu adalah tangan kanan Chen. Sebagai orang yang ditunjuk memimpin masalah keamanan, Zhu mulai menerapkan sistem pemantauan menyeluruh yang bisa secara otomatis mengidentifikasi target untuk ditangkap.

Setelah Chen menjabat, ribuan warga Uighur mulai hilang. Bocoran dokumen memperlihatkan Zhu memerintahkan penangkapan massal dan meminta polisi menjalankan sistem pengawasan digital untuk menyelidiki orang yang pernah ke luar negeri dengan memakai aplikasi di ponsel. Stasiun televisi pemerintah memperlihatkan Zhu terus memantau kamp di Xinjiang, pos pemeriksaan, kantor polisi, dan mengawal langsung program penahanan massal.

Zhu kemudian mundur tahun lalu setelah usianya mencapai 60 tahun, sesuai dengan tradisi Partai Komunis untuk kader seperti Zhu.

Pada Desember tahun 2019 ini tak ada misa Natal di Gereja Notre Dame di Paris, Perancis. Misa Natal juga pernah tak digelar di gereja berusia 1.000 tahun ini pada tahun1803.***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:Ragam

wwwwww