Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Peneliti IGJ Sebut Gaung Benci Produk Luar Negeri Kontradiktif dengan Kebijakan Pemerintah
Pemerintahan
23 jam yang lalu
Peneliti IGJ Sebut Gaung Benci Produk Luar Negeri Kontradiktif dengan Kebijakan Pemerintah
2
Shesar Hiren Jadi Wakil Indonesia Keempat di Babak 16 Besar
Olahraga
24 jam yang lalu
Shesar Hiren Jadi Wakil Indonesia Keempat di Babak 16 Besar
3
Jangan hanya Untungkan Elite Jakarta, Rencana Pemekaran harus Sejahterakan Rakyat Papua
Politik
21 jam yang lalu
Jangan hanya Untungkan Elite Jakarta, Rencana Pemekaran harus Sejahterakan Rakyat Papua
4
Jupe Maksimalkan Waktu Menuju Kick Off Piala Menpora 2021
Sepakbola
23 jam yang lalu
Jupe Maksimalkan Waktu Menuju Kick Off Piala Menpora 2021
5
Dukcapil: Yang Belum Terapkan 'Tap' KTP-el, Belum Kerjasama dengan Dukcapil Kemendagri
Nasional
22 jam yang lalu
Dukcapil: Yang Belum Terapkan Tap KTP-el, Belum Kerjasama dengan Dukcapil Kemendagri
6
Tak Akan Ada Partai Demokrat Tanpa SBY
Politik
21 jam yang lalu
Tak Akan Ada Partai Demokrat Tanpa SBY

Lolos dari Pemerkosaan karena Mengaku Terinfeksi Virus Corona

Lolos dari Pemerkosaan karena Mengaku Terinfeksi Virus Corona
Ilustrasi. (dok)
Jum'at, 07 Februari 2020 09:04 WIB
JAKARTA - Teror virus corona telah menyelamatkan seorang wanita di China dari percobaan pemerkosaan yang dilakukan seorang pria yang awalnya bermaksud mencuri.

Dikutip dari Republika.co.id yang melansir dari Daylimail, Jumat (7/2), wanita tersebut berinisial Yi, tinggal seorang diri di kota Jingshan. Yi berpura-pura batuk dan mengatakan dirinya baru saja dari Wuhan.

Tersangka bernama Xiao masuk ke rumah korban hendak mencuri. Namun melihat Yi seorang diri, tersangka pun berusaha melakukan serangan seksual.

Ads

Tersangka berusaha membekap mulut korban dan mencekik lehernya. Namun Yi terus berontak dan berteriak 'Saya baru saja kembali dari Wuhan dan telah terinfeksi (corona), karena itu saya sendirian di rumah karena dalam karantina'.

Korban kemudian berpura-pura batuk sambil terus berusaha mendorong Xiao. Setelah mendengar pengakuan Yi, Xiao ketakutan dan melarikan diri. Namun Xiao berhasil melarikan uang 3.080 yuan milik Yi yang sebelumnya dicuri.

Peristiwa ini terjadi di kota Pingba di pinggiran Jingshan, yang berjarak sekitar tiga jam dari Wuhan. Hal itu diungkapkan oleh Biro Keamanan Umum Jingshan di sebuah pos media sosial pada Senin lalu.

Menurut Polisi setempat, Xiao baru saja meninggalkan rumahnya pada malam kejadian, Jumat. Xiao yang tidak memiliki uang bermaksud untuk merampok di rumah korban.

Setelah dia menyelinap di rumah korban dan melihat korban seorang diri, Xiao berpikir untuk melakukan serangan seksual.

Korban segera menghubungi kepolisian dan polisi pun langsung melancarkan perburuan di dalam kota. Pencarian hari itu diakui oleh kepolisian sangat sulit karena seluruh masyarakat menggunakan masker demi melindungi mereka dari virus corona.

Xiao akhirnya menyerahkan diri dengan ditemani ayahnya pada Senin. Dia mengakui kesalahannya dan saat ini telah ditahan.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Ragam
wwwwww