Hingga Minggu Pagi, 537.664 Pelamar CPNS 2018 Tak Lulus Seleksi Administrasi

Hingga Minggu Pagi, 537.664 Pelamar CPNS 2018 Tak Lulus Seleksi Administrasi
Situs SSCN. (int)
Minggu, 21 Oktober 2018 10:49 WIB
JAKARTA - Seleksi administrasi pelamar CPNS tahun 2018 dijadwalkan berakhir hari ini, Minggu (21/10/2018). Hingga Minggu pagi, sebanyak 537.664 pelamar dinyatakan tidak lulus seleksi administrasi.

Hari ini, Minggu (21/10/2018), dijadwalkan sebagai tanggal puncak pengumuman seleksi verifikasi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun anggaran 2018. 3,6 juta pelamar yang menyelesaikan proses pendaftaran sedang dalam tahap verifikasi.

Dikutip dari liutan6.com, menurut data real-time Badan Kepegawaian Negara (BKN), sampai minggu pagi sudah 2.592.348 pelamar CPNS 2018 yang memenuhi syarat administrasi dan bisa melanjutkan ke tahap selanjutnya, yaitu Seleksi Kompetensi Dasar (SKD).

Angka 2,5 juta orang yang lolos verifikasi CPNS naik sebanyak 200 ribu dari perhitungan Jumat kemarin.

''Per 21.10.2018 pukul 07.50 WIB, sudah 2.592.348 pelamar #CPNS2018 yg dinyatakan memenuhi syarat u/ melaju ke SKD. Masih 280.723 pelamar menunggu antriean verifikasi, 537.664 pelamar gagal seleksi admin,'' tulis BKN dalam keterangannya.

Seperti yang tertulis, masih ada 280.723 yang menunggu verifikasi. Pihak BKN sebelumnya menjelaskan pada liputan6.com bahwa proses verifikasi terbagi menjadi dua bagian, yakni dari verifikator, kemudian disaring lagi oleh instansi terkait.

Para peserta CPNS bisa mengecek ke akun SSCN mereka masing-masing untuk mengetahui hasil verifikasi. Klik di sini untuk menuju SSCN. 

Selanjutnya, lokasi tes seleksi akan diumumkan sekitar tanggal 25 Oktober 2018. Tiga tahap SKD yang akan dilalui peserta CPNS adalah Tes Karakteristik Pribadi (TKP), Tes Intelegensia Umum (TKU), dan Tes Wawasan Kebangsaan (TWK).

Konsisten dan Kredibel

Tim CAT BKN berkomitmen untuk terus menjaga konsistensi dan kredibilitas sistem dalam memberikan pelayanan terbaik.

Komitmen tersebut di antaranya berupa pembentukan metode seleksi yang bersih dan terpercaya. Hal itu ditegaskan oleh Kepala BKN Bima Haria Wibisana.

''Komitmen tersebut harus senantiasa dijaga dan ditingkatkan. Hal itu mengingat apresiasi dan kepercayaan publik terhadap CAT BKN yang kini juga terus meningkat,'' ujarnya, seperti dikutip dari laman BKN.

Selanjutnya, Bima meyakini bahwa kesuksesan penerimaan CPNS 2018 ini merupakan bentuk kontribusi BKN untuk negara.

''Dari proses penerimaan CPNS ini menghasilkan Calon PNS yang 20 tahun mendatang akan menggerakkan roda Pemerintahan Indonesia. Ada andil BKN dalam hal ini. Oleh sebab itu, menjadi tanggung jawab kita untuk menghasilkan abdi negara yang tepat dan cepat untuk membangun negara ini,'' tukasnya.

Bima menegaskan kembali bahwa rekrutmen CPNS 2018 merupakan pekerjaan besar. Sehingga menurutnya perlu dipersiapkan secara matang dalam memilih SDM pejuang CAT terbaik.

''Ini tantangan berat. Selain permasalahan IT, perlu juga diperhatikan permasalahan non-IT. Kepada para pejuang CAT BKN, siapkan fisik, mental dan spiritual. Tulis pengalaman selama mengawas CAT BKN untuk didokumentasikan dan menjadi lesson learn,'' pintanya.

Sebagai tindakan preventif, Bima juga meminta Tim CAT BKN membentuk call center solutiondan disaster management.

''Harus ada call center solution sebagai pusat penanganan masalah selama proses rekrutmen berlangsung dan juga perlu dibentuk disaster manajement yang bagus,'' ujarnya.***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Mati Mesin, Kapal Pesiar Mengangkut Warga Asing dan WNI Karam di Laut Banda
GoNews Orangutan dan Bayinya Disiksa Secara Keji di Aceh, 74 Peluru Bersarang di Tubuh dan Matanya
GoNews Caleg di Pasaman Barat Cabuli Putri Kandung Sejak Umur 9 Hingga 17 Tahun, Begini Terungkapnya
GoNews 52 Warga Watu Bonang Mengungsi ke Ponpes, Ternyata Ini Identitas Pria yang Sebar Isu Kiamat Sudah Dekat
GoNews Yakin Kiamat Sudah Dekat, 52 Warga Desa Watubonang Eksodus ke Ponpes di Malang
GoNews Tolak Menyerah, Istri Terduga Teroris di Sibolga Nekat Ledakkan Diri
GoNews Warga Sibolga Kembali Dikejutkan 2 Ledakan Bom Rabu Dini Hari
GoNews 7 Jam Dikepung, Istri Terduga Teroris di Sibolga Tak Juga Menyerah, Bertahan dalam Rumah bersama Anaknya
GoNews Prabowo Pukul Tangan Pengawalnya karena Dorong Emak-emak dengan Kasar
GoNews Bantah Klaim Menkumham, Mahathir Sebut Pembebasan Siti Aisyah Bukan Hasil Lobi Pemerintah Indonesia
GoNews Patuhi Larangan Kemenhub, Garuda Indonesia Stop Operasikan Boeing 737 Max 8
GoNews Lieus Sebut Polisi Persulit Perizinan Konser Hadapi dengan Senyuman Ahmad Dhani
GoNews Safari Politik 3 Hari di Sumut, Maruf Amin Klaim Sukses Rebut Suara Prabowo
GoNews Pasca Jatuhnya Lion Air dan Ethiopian Airlines, China Larang Operasikan Boeing 737 MAX 8
GoNews Beredar Kabar Pesawat Prabowo Dilarang Mendarat di Banjarmasin, Angkasa Pura I Membantah
GoNews Hakim Bebaskan Siti Aisyah dari Dakwaan Membunuh Kim Jong Nam
GoNews WNI yang Jadi Korban Ethiopian Airlines Seorang Wanita yang Bekerja untuk World WFP PBB
GoNews Jenis Ethiopian Airlines yang Jatuh Sama dengan Lion Air, Kemenhub Diminta Awasi Ketat Boeing 737 Max 8
wwwwww