12 Siswi SMA Aniaya Siswi SMP Hingga Trauma Berat, Polisi Tetapkan 3 Tersangka

12 Siswi SMA Aniaya Siswi SMP Hingga Trauma Berat, Polisi Tetapkan 3 Tersangka
Siswi SMP korban penganiayaan dirawat di rumah sakit. (dok)
Kamis, 11 April 2019 07:26 WIB
PONTIANAK - Dua belas siswi SMA di Pontianak, Kalimantan Barat, diduga menganiaya siswi SMP berinisial ABZ (15). Akibat penganiayaan tersebut, ABZ mengalami luka fisik dan trauma berat.

Dikutip dari merdeka.com, Satreskrim Polresta Pontianak, Rabu sore, menetapkan tiga siswi SMA terduga pelaku sebagai tersangka, yakni NNA (18), TPP (18) dan Fa (17).

''Jadi, penyidik menetapkan tiga tersangka dari kasus ini. Ya benar, nama (inisial tersangka) seperti itu,'' kata Kabid Humas Polda Kalimantan Barat, AKBP Donny Charles Go, ketika dikonfirmasi merdeka.com, Rabu (10/4).

Donny menerangkan, ketiga tersangka dijerat Pasal 76c junto pasal 80 ayat 1 Undang-undang No 35/2014 tentang Perlindungan Anak. ''Sementara, masih menggunakan (pasal) itu dulu,'' ujar Donny.

''Hasil pemeriksaan, motif pengeroyokan berawal dari ejek-ejekan. Karena, kakak sepupu korban, punya pacar, mantan dari salah satu pelaku. Dan, orangtua korban, pernah meminjamkan uang kepada orangtua salah satu pelaku itu,'' ujar Donny.

Saling ejek itu berbuntut panjang. ''Itulah, entah bagaimana, emosi tidak terkendali menyelesaikan persoalan tapi cara penyelesaiannya tidak bijak. Maka, terjadilah keributan itu,'' ungkap Donny.

Donny menjelaskan, ada tiga kejadian di hari yang sama dengan dua lokasi kejadian berbeda, pada Jumat (29/3) lalu yang dialami korban. Kejadian pertama dan kedua, korban dan pelaku berkelahi. Ada perlawanan dari korban. Ketiga, di tempat yang sama dengan lokasi kejadian kedua, korban tidak melakukan perlawanan.

''Di kejadian ketiga ini, korban dikeroyok, ya tidak melawan. Akhirnya, ada masyarakat di sana meneriaki mereka, dan akhirnya mereka bubar,'' jelas Donny.

Polisi memastikan bagian vital korban tidak mengalami luka. ''Dari hasil visum dan dilihat dari dokter Dokkes Polda, tidak ada memar, seperti yang beredar luas (di media sosial). Tidak ada penganiayaan alat vital itu, semua normal,'' tegas Donny.***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
GoNews 12 Siswi SMA Aniaya Siswi SMP, Gubernur Kalbar: Lakukan Proses Hukum, Para Pelaku Sangat Brutal, Tak Bisa Ditoleransi
GoNews Putrinya Minta Restu Menikah, Ayah Berikan Syarat Harus Bersedia Digauli, Begini Akibatnya
GoNews Pasca Ledakan Bom di Mapolrestabes Medan, Polisi Buru Seorang Pimpinan Pengajian
GoNews Istri Polisi Hilang 2 Hari, Ditemukan Waka Polres dalam Kamar Hotel bersama Polisi Lain
GoNews Dicabuli Kakek dan Sepupu Sejak SMP, Siswi Kelas II SMA Ini Kini Hamil 6 Bulan
GoNews Bus Sinar Jaya dan Arimbi Tabrakan di Tol Cipali, 7 Penumpang Tewas, Ini Identitas Korban
GoNews Kapolri: Bukan Rahasia Umum, Banyak Kapolres Minta Jatah Proyek, Nanti Saya Carikan Pemain Cadangan
GoNews Militer Israel Bombardir Pemukiman Warga Palestina, 22 Muslim Wafat dan 66 Terluka
GoNews Dijadikan PSK buat Bayar Utang, Diracun Suami Saat Hamil 8 Bulan
GoNews Menteri Keuangan Terbitkan Aturan Baru Tentang Iuran BPJS Kesehatan
GoNews Kapolsek Cempa Bersimpuh di Hadapan Massa untuk Selamatkan Nyawa Pekerja Tambang
GoNews Ditusuk Suami Berkali-kali, Wanita Hamil Tua ke Rumah Sakit Sendirian dalam Kondisi Berdarah-darah
GoNews Habib Rizieq Perlihatkan Surat Pencekalan, Imigrasi Mengaku Belum Tahu
GoNews Istri Berlumuran Darah dalam Kamar Mandi, Suami Ditemukan Tergantung di Kebun
GoNews MUI Pusat Dukung Imbauan MUI Jatim Agar Pejabat Jangan Ucapkan Salam Semua Agama, Ini Alasannya
GoNews Memalukan, Anggota Fraksi PSI Lemparkan Dokumen RAPBD ke Lantai Saat Rapat, Mengaku Spontanitas
GoNews MA India Putuskan Umat Hindu Boleh Bangun Kuil di Tempat Berdirinya Masjid Berusia 450 Tahun
GoNews Mengaku Anggota TNI, Kuli Bangunan Berhasil Kuras 3 Janda Luar Dalam
wwwwww