Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
Ekonomi
10 jam yang lalu
Lebaran Idul Fitri, Harga Ayam Potong di Pekanbaru Naik Rp30 Ribu Per Kilo
2
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
Kesehatan
10 jam yang lalu
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
3
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
Politik
23 jam yang lalu
Rakyat Menjerit, Misharti Desak Jokowi Tarik Perpres 64/2020
4
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
Pemerintahan
11 jam yang lalu
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
5
Arus Mudik 2020, Hingga H+2 Tercatat 465.000 Kendaraan Meninggalkan Jakarta
Peristiwa
10 jam yang lalu
Arus Mudik 2020, Hingga H+2 Tercatat 465.000 Kendaraan Meninggalkan Jakarta
6
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
Politik
9 jam yang lalu
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi

Politisi Senior Asal Sumbar Pertanyakan Legalitas Majelis Etik Partai Golkar

Politisi Senior Asal Sumbar Pertanyakan Legalitas Majelis Etik Partai Golkar
Darul Siska usai diperiksa Majelis Etik Partai Golkar. (poskotanews)
Rabu, 07 Agustus 2019 21:23 WIB
JAKARTA - Politisi senior Partai Golkar, Darul Siska, diperiksa Majelis Etik Partai Golkar di kantor DPP partai berlambang pohon beringin itu, di Slipi, Jakarta Barat, Rabu (7/8/2019).

Dikutip dari poskotanews.com, meski memenuhi panggilan Majelis Etik untuk diperiksa, namun Darul Siska, mempertanyakan legalitas lembaga tersebut. Sebab katanya, Majelis Etik tidak tercantum dalam AD/ART Partai Golkar.

''Majelis Etik mustinya membuat konsep kode etik yang komprehensif, lengkap dan disahkan dalam Rapimnas, dibawa ke Munas untuk disahkan. Kemudian Majelis Etik itu dicantolkan dalam AD/ART partai. Dengan demikian majelis etiknya mengatur etika,'' kata politisi senior asal Sumatera Barat (Sumbar) itu usai diperiksa Majelis Etik.

Darul  mengatakan, bahwa keberadaan etik memang perlu dalam tubuh Golkar, tapi harus dimasukkan dalam AD/ART partai sehingga diakui oleh seluruh kader Golkar.

''Nanti, kalau dibicarakan di Munas, saya dukung, kalau sekarang saya tidak,''  ujar caleg yang lolos ke Senayan dari Dapil Sumbar ini.

Darul pun kembali mendorong DPP Partai Golkar segera menggelar rapat pleno untuk membahas dan menentukan agenda Munas Golkar lima tahunan.

''Munas ini setelah DPP menggelar rapat pleno. Dalam pleno itu harus ditentukan kapan Rampinas, siapa OC, siapa SC-nya dan di mana tempatnya,'' terang Darul.

Menurutnya, jika dalam rapat pleno itu belum bisa ditentukan Munas, maka DPP harus terlebih dahulu menggelar Rapimnas untuk menentukan Munas.

''Tapi, kalau di pleno tidak dapat ditetapkan Munas, Rapim harus menetapkan. Nah setelah itu baru kita bisa melihat jauh lebih tajam persiapan para calon ketua umum dan di situ juga yang mau jadi tim sukses silakan. Tapi yang punya jabatan penting di dewan-wewan yang tadi itu tidak boleh ikut. Atau kalau mau ikut, mundur dari dewan,'' katanya. ***

Editor:hasan b
Sumber:poskotanews.com
Kategori:Ragam

wwwwww