Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Heboh Daging Kurban Bergerak Sendiri, Begini Penjelasan Direktur Halal Research Center UGM
GoNews Group
24 jam yang lalu
Heboh Daging Kurban Bergerak Sendiri, Begini Penjelasan Direktur Halal Research Center UGM
2
Laut Cina Selatan Memanas, Wakil Ketua MPR : Perkuat Pertahanan Negara
MPR RI
16 jam yang lalu
Laut Cina Selatan Memanas, Wakil Ketua MPR : Perkuat Pertahanan Negara
3
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
Peristiwa
17 jam yang lalu
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
4
Toyota Astra Recall 36.000 Alphard, Innova, Fortuner, Corolla, Cruiser dan Hilux, Ini Masalahnya
GoNews Group
17 jam yang lalu
Toyota Astra Recall 36.000 Alphard, Innova, Fortuner, Corolla, Cruiser dan Hilux, Ini Masalahnya
5
Bertambah 1.679, Total Kasus Covid-19 di Indonesia 113.134
Kesehatan
17 jam yang lalu
Bertambah 1.679, Total Kasus Covid-19 di Indonesia 113.134
6
Soal Ancaman Gelombang Kedua Covid 19, Sukamta: Bisikan dari Tim Ahli Mana
Umum
16 jam yang lalu
Soal Ancaman Gelombang Kedua Covid 19, Sukamta: Bisikan dari Tim Ahli Mana
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Alami Sakit Paru-paru, Kondisi Mantan Petinju Juara STE Memprihatinkan

Alami Sakit Paru-paru, Kondisi Mantan Petinju Juara STE Memprihatinkan
Dickson Ton. (Ist)
Kamis, 14 Maret 2019 19:06 WIB
Penulis: Azhari Nasution
KUPANG - Memprihatinkan. Mantan petinju amatir dan profesional, Dickson Ton, 43 tahun, saat ini terbaring lemah di Ruang Cendana, RSUD Naibonat, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT). Ia dikabarkan mengidap penyakit paru-paru yang menggerogoti tubuhnya hingga lemah dan kurus.

Nama Dikcson cukup ngetop di dunia tinju amatir pada era tahun 90-an. Dia pernah juara di Kejurnas Elite 1997, dan Sarung Tinju Emas (STE) 1999. Puncaknya, dia merebut medali emas di PON 2000 Surabaya bagi daerahnya, NTT. Dickson juga pernah menghuni Pelatnas tinju amatir 1997-2001.

Pada 19 Maret 2002, Dickson hijrah ke ring profesional. Kala itu ia bertarung dengan Abrin Matta dan hasilnya seri (draw). Enam bulan kemudian, tepatnya, 6 September 2002, Dickson langsung mendapat kesempatan memperebutkan gelar juara nasional kelas terbang (50,8 kg) versi KTI, ATI, dan KTPI, melawan juara bertahan Steven Mabuat. Hasilnya, Dickson menang KO dan menjadi juara nasional baru.

Namun, setahun kemudian, gelar juara nasional tersebut lepas, setelah dalam duel mempertahankan gelar melawan Yoppie Benu, kalah TKO di studio Indosiar, 26 Juni 2003. Setelah itu Dickson tak pernah mendapat kesempatan lagi kejuaraan apapun, kecuali ia kerap bertanding non-gelar nasional maupun internasional. Petinju asing yang pernah dihadapinya adalah Marvin Tampus (Filipina), Joma Gamboa (Filipina), Terapong (Thailand), dan Rocky Fuentes (Filipina).

Duel dengan Rocky Fuentes di Studio RCTI, 16 Agustus 2005, menjadi penutup karirnya di tinju alias pensiun dari ring itu. Sebab, setelah itu, Dickson beralih menjadi pelatih tinju.

Melihat kondisi Dickson yang saat ini sangat kontradiktif dengan saat ia masih menjadi petinju, mohon bantuan doa dan uluran tangan dari seluruh komunitas tinju amatir di tanah air atau yang bersimpati kepadanya. ***


wwwwww