Loading...    
           

Lokakarya Wirausaha Muda dari Festival Kabupaten Lestari Sangat Menginspirasi Anak Siak untuk Lebih Maju

Lokakarya Wirausaha Muda dari Festival Kabupaten Lestari Sangat Menginspirasi Anak Siak untuk Lebih Maju
Kegiatan Lokakarya Kewirausahaan Muda di Gedung Daerah Siak.
Jum'at, 11 Oktober 2019 08:40 WIB
Penulis: Ira Widana
SIAK SRI INDRAPURA - Perhelatan Festival Kabupaten Lestari (FKL) 2019 yang tahun ini digelar di Kabupaten Siak, Provinsi Riau sangat menarik. Pada hari pertama saja gedung Daerah Kabupaten Siak itu ramai dikunjungi masyarakat yang ingin mengikuti Lokakarya Wirausaha Muda, untuk Siak Kreatif Lestari.

Acara lokakarya ini sangat baik karena diharapkan bisa mendorong semangat kewirausahan generasi muda di kabupaten Siak. Dengan banyaknya narasumber yang dihadirkan dari berbagai daerah di Indonesia, semoga bisa memberi manfaat dan menginspirasi generasi muda Siak sehingga bisa menyongsong Indonesia hijau yang diawalli dengan menerapkan Visi Siak Hijau.

Sejak tahun 2014 dan 2015, kebakaran hutan dan lahan menimpa Kabupaten Siak sehingga menimbulkan banyak kerugian mulai dari gangguan kesehatan, kerugian ekonomi, hilangnya keanekaragaman hayati, dan lain-lain.

Di tahun 2018 Pemerintah Kabupaten Siak menerbitkan Peraturan Bupati No. 22/2018 tentang Inisiatif Siak Hijau yang memuat pengaturan zonasi tata ruang untuk konservasi, perkebunan, industri, dan pemukiman.

Peraturan ini menjadi pedoman bagi pemerintah daerah Kabupaten Siak, masyarakat, dan pihak swasta menuju pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan bagi kesejahteraan masyarakat Siak.

Hingga kini, Kabupaten Siak secara konsisten bekerja sama dengan organisasi masyarakat sipil menganalisa penyebab terjadinya kebakaran dan meninjau peraturan daerah untuk mengatasi kebakaran hutan dan lahan.

Atas inisiatif-inisiatif tersebut Kabupaten Siak kini telah berhasil mengurangi deforestasi, menggalakkan konservasi dan restorasi gambut, menangani dan mencegah kebakaran hutan dan lahan, mengembangkan ekowisata, serta memanfaatkan pemanfaatan varietas bernilai ekonomi ramah gambut di lahan Tanah Objek Reformasi Agraria (TORA).

“Peran generasi muda sangat penting untuk mewujudkan visi Kabupaten Siak Hijau, terutama dalam upaya memastikan lahan gambut di kabupaten siak dikelola dgn baik dan menghasilkan nilai ekonomi bagi masyarakat.” kata Alfedri.

Lokakarya yang diikuti oleh lebih dari 150 siswa-siswi sekolah menengah dan komunitas UMKM di Riau ini, hadir sejumlah narasumber seperti, Eko Suroso Duta petani muda asal Kediri, Davit Manalu project cordinator Du'Anyam, Farhaniza CEO PT Yagi Natural Indonesia, Clorinda Wibowo platform lead Pantau Gambut, Lishia Erzha CEO Asyx, Ade Putri Paramadita Cullinery Story Teller, dan Fitra Aulia City Manager Tokopedia Lampung dan Pekanbaru.

Eko Suroso petani nenas asal Kediri, Jawa Timur, mengajak anak muda di Siak untuk Bertani. Salah satunya Bertani nenas seperti yang ia lakukan, karena Siak ini kaya akan lahan gambut yang sangat produktif untuk ditanami nanas.

“Bertani Nenas sangatlah mengasyikkan, kita bisa selalu berinovasi, contohnya seperti menggunakan media sosial sambil bertani, sebagai media promosi,” kata Eko.

Sementara Davit Manalu project cordinator Du'Anyam mengatakan inovasi dalam berusaha diantaranya mengikuti pelatihan dan perbaikan produk, karena pasar tidak akan mau dengan barang yang sama.

Selalu berinovasi dan perbaikan berulang-ulang dan yang terpenting harus mengetahui segmen pasar. “Just do it. Pokoknya lakukan saja dulu. Pilihannya kalau tidak mau jadi karyawan ya jadi wirausaha," ungkap David.

Di sesi pertama, Fithra Aulia City manager Tokopedia lampung dan Pekanbaru menyampaikan sebuah kesempatan baru bagi pemerintah dan generasi muda di Siak. Tokopedia membuka pintu untuk bekerjasama dengan kabupaten Siak.

"Dalam rangka mendirikan Tokopedia centre dengan harapan bahwa kita bisa merangkul UMKM yang ada di Siak, ataupun pemuda atau komunitas Siak, untuk bisa menciptakan peluang-peluang usaha yang nantinya bisa dikenal, bukan hanya di Pekanbaru ataupun Provinsi Riau, tapi itu bisa kita eksplor sampai ke daerah lain,” katanya.

Tokopedia juga bersedia memberikan banyak jalan agar generasi muda siak bisa meningkatkan kapasitas dalam wirausaha.

“Tokopedia siap memberikan coaching clinic, Tokopedia class, ataupun bentuk materi yang lainnya. Tergantung dari kesiapan pemda untuk menjalin kerjasama dengan tokopedia. Kerjasama ini pun tidak tertutup pada pemerintah daerah, artinya terbuka bagi komunitas, pelaku usaha, UMKM manapun bisa berhubungan dengan tokopedia,” Kata Fithra.***


       
        Loading...    
           
wwwwww