Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Catatan Kritis Anis Byarwati Tentang Omnibus Law
DPR RI
21 jam yang lalu
Catatan Kritis Anis Byarwati Tentang Omnibus Law
2
Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Resesi Ekonomi Kata Fahri Hamzah
Ekonomi
21 jam yang lalu
Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Resesi Ekonomi Kata Fahri Hamzah
3
HNW: Sidang Tahunan Bukti MPR Taat Aturan
MPR RI
21 jam yang lalu
HNW: Sidang Tahunan Bukti MPR Taat Aturan
4
Sidang Tahunan MPR RI, Fadel Muhammad: Pidato Presiden Harus Beri Harapan
MPR RI
20 jam yang lalu
Sidang Tahunan MPR RI, Fadel Muhammad: Pidato Presiden Harus Beri Harapan
5
MPR Akan Gelar Sidang Tahunan Dengan Protokol Kesehatan
MPR RI
21 jam yang lalu
MPR Akan Gelar Sidang Tahunan Dengan Protokol Kesehatan
6
Asphija Akui 'Ngemis Sana-Sini' Perjuangkan Nasib Pekerja Industri Hiburan
Ekonomi
18 jam yang lalu
Asphija Akui Ngemis Sana-Sini Perjuangkan Nasib Pekerja Industri Hiburan
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Polisi Gerebek Pabrik Bihun Bercampur Kecoa di Sumsel

Polisi Gerebek Pabrik Bihun Bercampur Kecoa di Sumsel
Kamis, 23 Januari 2020 18:29 WIB
PALEMBANG - Polsek Talang Kelapa, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan, menggerebek sebuah pabrik bihun, Rabu (22/1). Pasalnya, adonan mi tersebut diolah di pabrik secara tak higienis hingga bercampur kecoa, tawas, serta cairan pembersih air kaporit.

Kapolsek Talang Kelapa Komisaris Masnoni berujar penggerebekan tersebut dilakukan setelah ada laporan dari warga yang mencurigai proses pembuatan bihun di pabrik tersebut.

Lihat juga: Jelang Natal, BPOM Temukan Makanan Senilai Rp3,97 M Tak Layak
Kepolisian, kata dia, bersama Dinas Perdagangan, Dinas Kesehatan, dan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Banyuasin menindaklanjuti laporan tersebut dengan mendatangi lokasi tanpa pemberitahuan.

Saat digerebek, beberapa karyawan sedang melakukan aktivitas produksi bihun alias soun. Polisi dan dinas terkait menemukan bahwa proses pembuatan produk panganan tersebut tidak steril. Bahkan, cairan kaporit dicampurkan ke dalam adonan tersebut.

"Di adonan mi soun itu ada kecoa di dalamnya. Mungkin kecoa itu tak sengaja masuk karena tempatnya terbuka dan tidak steril. Tapi meskipun si karyawan pembuatnya itu menemukan kecoa di dalam adonan, kecoa itu tidak dibuang tapi tetap diaduk di dalam adonan mie," ujar Masnoni.

Berdasarkan keterangan para pegawai, pabrik tersebut sudah beroperasi sejak 25 tahun lalu. Sasaran pemasaran pabrik tersebut yakni pasar-pasar di beberapa daerah di Sumsel seperti Ogan Ilir, Ogan Komering Ilir (OKI), Ogan Komering Ulu (OKU), dan Lubuklinggau.

Usai melakukan peninjauan, pabrik tersebut diputuskan untuk ditutup sementara. Polisi memasang garis polisi di depan pintu masuk pabrik dan melarang siapa pun masuk selama proses penyelidikan.

"Ada beberapa sampel dari mie soun yang sudah jadi dan bahan bakunya yang diambil oleh Dinas Kesehatan. Itu akan terlebih dahulu diteliti. Sementara waktu operasional pabrik ditutup dulu karena membahayakan konsumen bila masih beredar luas," kata dia.

Lihat juga: Tebar Hoaks Soal Beras Palsu, Babinsa di Kendari Minta Maaf
Kepolisian saat ini menunggu rekomendasi dari Dinas Kesehatan terkait hasil tes yang akan dilakukan terhadap bahan baku pembuatan soun tersebut.

"Jika ditemukan unsur pidana maka akan kami proses. Akan kami periksa pemilik, pegawai, serta saksi ahli dalam prosesnya nanti. Pemiliknya sudah kita ketahui tinggal dipanggil saja. Terkait izin usaha sedang dikaji dinas terkait, apakah resmi atau ilegal," kata dia.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:CNNIndonesia.com
Kategori:GoNews Group, Peristiwa, Hukum, Sumatera Selatan

wwwwww