Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Madura United Tampil dengan Jersey Berbeda
Sepakbola
22 jam yang lalu
Madura United Tampil dengan Jersey Berbeda
2
Pemain PSM Diminta Jaga Kebugaran Selama Libur
Sepakbola
22 jam yang lalu
3
Viral Anak Ditulis Pembantu dalam KK, Ini Penjelasan Dukcapil
Pemerintahan
18 jam yang lalu
Viral Anak Ditulis Pembantu dalam KK, Ini Penjelasan Dukcapil
4
Ada Celah Nih! Ombudsman RI Minta Kepala Daerah Awasi Pembayaran THR
Umum
17 jam yang lalu
Ada Celah Nih! Ombudsman RI Minta Kepala Daerah Awasi Pembayaran THR
5
HMI-MPO Cabang Bogor Tuntut Usut Tuntas Mafia Covid-19
Hukum
8 jam yang lalu
HMI-MPO Cabang Bogor Tuntut Usut Tuntas Mafia Covid-19
6
Joko Susilo Berburu Tiga Pemain Asing
Sepakbola
16 jam yang lalu
Joko Susilo Berburu Tiga Pemain Asing
Home  /  Berita  /  Olahraga

Soal Tuan Rumah Olimpiade 2032, Langkah NOC Indonesia Dapat Pujian Amali

Soal Tuan Rumah Olimpiade 2032, Langkah NOC Indonesia Dapat Pujian Amali
Menpora, Zainudin Amali dengan Ketua NOC Indonesia, Raja Sapta Oktohari.
Minggu, 02 Mei 2021 00:22 WIB
Penulis: Azhari Nasution
JAKARTA - Indonesia akan bersaing dengan Brisbane, Australia dalam memperebutkan tuan rumah Olimpiade 2023. Langkah National Olympic Committee (NOC) Indonesia yang terus berupaya memperjuangkan Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 itu mendapatkan pujian dari Menpora Zainudin Amali.

“Hari ini saya bertemu dengan Ketua Umum NOC Indonesia membicarakan tentang Keppres yang terkait dengan pencalonan Indonesia menjadi tuan rumah pelaksanaan Olimpiade tahun 2032,” kata Menpora Amali dalam konferensi pers usai rapat di Kemenpora, Jakarta, Jumat (30/4/2021).

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo menerbitkan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 9 Tahun 2021 tentang Panitia Pencalonan Indonesia sebagai Tuan Rumah Olimpiade 2032. Dalam Keppres yang diteken pada 13 april 2021 itu, Menpora Amali dipercaya sebagai penanggung jawab.

Panitia Pencalonan Indonesia sebagai Tuan Rumah Olimpiade 2032 disebut Indonesia Bid Committee Olympic Games (INABCOG). Kepanitiaan ini memiliki serangkaian tugas mulai dari melakukan persiapan pencalonan, menyusun peta jalan strategi dan atau rencana induk persiapan pencalonan, melakukan promosi, kampanye publik, hingga sosialisasi pencalonan Indonesia sebagai tuan rumah Olimpiade 2032.

“Sebagaimana dalam Keppres itu, saya sebagai penanggung jawab dan Ketum NOC Indonesia sebagai pelaksana. Tentu kita perlu berkoordinasi dan menyiapkan langkah-langkah yang akan kita lakukan sebagai implementasi dari penugasan kita dalam Keppres tersebut. Tentu kita akan segera melaporkan kepada pengarah yang dipimpin oleh Bapak Wakil Presiden Ma’ruf Amin,” ujar Amali.

Dengan adanya Keppres tersebut, Menpora Amali menyebut kepanitiaan bergerak lebih cepat agar Indonesia bisa terpilih menjadi tuan rumah Olimpiade 2032, yang mana adalah puncak tertinggi pada perhelatan olahraga.

“Sehingga kita langsung bisa segera bergerak lebih cepat walaupun sebagaimana kita ketahui sebelum Keppres ini terbit, Ketua Umum NOC Indonesia sudah bergerak melakukan langkah-langkah sesuai dengan kapasitas beliau, berkoordinasi dan berkomunikasi dengan NOC-NOC di berbagai negara,” terangnya.

“Kami melihat apa yang sudah dikerjakan NOC Indonesia sebelum Keppres terbit, mereka sudah gerak. Apalagi setelah Keppres, itu yang menjadi modal utama untuk kita di Kemenpora memberikan dukungan penuh, mereka bekerja sungguh-sungguh. Belum ada Keppres saja sudah kerja, apalagi sudah ada kepres,” sambungnya.

Sementara itu, Ketua National Olympic Committee (NOC) Indonesia, Raja Sapta Oktohari menyampaikan, pihaknya akan terus melakukan rapat koordinasi yang lebih luas lagi. Ini bertujuan agar Indonesia semakin siap menatap Olimpiade 2032.

“Kita siap untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032. Berbekal Asian Games maupun Asian Para Games, dengan euforia dan sukses yang kita dapatkan yaitu sukses pelaksanaan, sukses administrasi dan sukses legacy itu yang membuat kita cukup convident dan sudah mendapatkan dukungan dari beberapa negara,” kata Okto.***

wwwwww