Loading...    
           

Waspadalah Bila Merasa Nyeri di Dada, Bisa Gejala Serangan Jantung

Waspadalah Bila Merasa Nyeri di Dada, Bisa Gejala Serangan Jantung
Ilustrasi nyeri di dada. (detikhealth)
Sabtu, 10 Agustus 2019 08:04 WIB
JAKARTA - Jangan dianggap sepele bila merasakan nyeri di bagian dada, meskipun yerinya tidak lama. Sebab, mungkin saja rasa nyeri tersebut merupakan gejala serangan.

''Ciri pertama dari serangan jantung adalah nyeri dada,'' terang spesialis penyakit jantung dan pembuluh darah dari RS Pusat Pertamina dr Hengkie F Lasanudin SpJP(K) FIHA dalam sosialisasi layanan kegawatdaruratan jantung RS Pusat Pertamina #24jamsiaga, di Jakarta, seperti dikutip dari republika.co.id.

Dijelaskan Hengki, nyeri dada pada serangan jantung memiliki beberapa perbedaan dibandingkan dengan nyeri dada yang disebabkan faktor lain. Nyeri dada akibat serangan jantung berlangsung dalam waktu yang tidak terlalu singkat tetapi juga tidak terlalu lama. Hengkie mengatakan nyeri dada yang sangat singkat kemungkinan hanya berasal dari dinding dada.

Selain itu, nyeri dada akibat serangan jantung bersifat menyebar. Dengan kata lain, sumber kemunculan nyeri tidak bisa ditunjuk dengan jari. Sedangkan sumber nyeri yang berasal dari dinding dada bisa ditunjuk dengan jari.

Meski tidak bisa ditunjuk dengan jari, nyeri dada akibat serangan jatung biasanya terjadi di bagian kiri atas atau tengah dada. Pada beberapa kasus, nyeri muncul di sisi bawah dada sehingga kerap disangka sebagai nyeri lambung.

Selain itu, nyeri dada akibat serangan jantung akan terpicu oleh aktivitas fisik seperti olahraga, naik tangga, atau jalan kaki. Aktivitas fisik seperti ini dapat membuat orang yang mengalami serangan jantung terlihat semakin sakit.

''Dengan mengetahui ketiga hal ini bisa membantu kita, apakah ini perlu khawatir atau masih bisa tenang,'' jelas Hengkie.

Nyeri dada pada serangan jantung juga biasanya menjalar ke area tubuh bagian atas, seperti ke lengan, punggung, bahu, dan bahkan ke rahang. Akan tetapi, rasa nyeri tidak akan menjalar ke area tubuh bawah seperti kaki, misalnya.

Rasa nyeri yang timbul pada dada ketika serangan jantung juga cukup khas. Hengkie mencontohkan, pasien yang terkena serangan jantung saat sedang berbaring bisa merasa area dadanya seperti diduduki oleh anak kecil sehingga terasa seperti ditekan dan berat.

''Masyarakat awam menyebutnya angin duduk,'' ujar Hengkie.

Selain nyeri dada, serangan jantung juga bisa disertai dengan gejala tambahan lain. Beberapa gejala tambahan tersebut adalah sesak napas, keringat dingin, mual atau muntah.

Seseorang yang dicurigai mengalami serangan jantung segera dibawa ke klinik atau rumah sakit terdekat. Hal ini penting untuk dilakukan karena serangan jantung berpacu dengan waktu. Semakin lama waktu yang terbuang, semakin banyak otot jantung pasien yang mengalami kerusakan. ***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Ragam

       
        Loading...    
           
GoNews Sering Bercinta Berkhasiat Kurangi Risiko Terkena Kanker
GoNews Daun Dewa Berkhasiat Tingkatkan Reproduksi, Anti Kanker, Lindungi Ginjal dan . . . .
GoNews Andhika Nikahi Artis Ussy Sulistiawaty karena Balas Dendam, Begini Pengakuannya
GoNews Bekerja di Toko Sayur Usia 12 Tahun dan Berhenti Sekolah Umur 15 Tahun, Kini Masaru Miliki Kekayaan Rp14 Triliun
GoNews Kata Aa Gym, Orang Punya Hati Bisa Tegakkan Keadilan Tanpa Kekerasan
GoNews Kelelahan dan Ingin Tidur, Jasmin Minta Suami Jaga Putri Cantiknya, Kaget Saat Terbangun Lihat Anaknya Tak Lagi Miliki . . . .
GoNews Kekayaannya Rp68,8 Triliun pada 2015, Miliarder Cantik Ini Kini Bangkrut, Bayar Pengacara Pun Tak Mampu
GoNews Berminat Pelajari Islam Sepulang Konser dari Jakarta, Artis Korea Kim Jae Han Bersyahadat Bulan Lalu
GoNews Selalu Tidur dengan Lampu Menyala, Bocah 7 Tahun Ini Alami Pubertas Dini, Payudaranya Tumbuh dan Ovarium Membesar
GoNews Pria Pembenci Islam Mualaf Gara-gara Bintang Liverpool Mohamed Salah
GoNews Baru Menikah, Pria Malaysia Ini Miliki 2 Istri Sekaligus, Begini Ceritanya
GoNews Hari Pertama Jadi Anggota DPR, Begini Penampakan Artis Mulan Jameela
GoNews Suami-Istri Kaget Bocah 6 Tahun yang Diadopsinya Menstruasi dan Tumbuh Rambut pada Kemaluannya, Begini Ceritanya
GoNews Penyakit Mematikan, Waspadai Kanker Mulut Rahim, Ini 8 Gejalanya
GoNews Perlu Diketahui, Inilah Sejumlah Penyebab Seseorang Berselingkuh
GoNews Orang Pendek Lebih Berisiko Diabetes, Begini Penjelasan Ilmuwan
GoNews Bukan Transgender, Penyanyi Selina Operasi Buang Payudara Namun Sisakan Puting, Alasannya Bikin Geleng Kepala
GoNews Waspadalah Bila Anak Anda Mimisan, Mungkin Saja Indikasi 5 Penyakit Berbahaya Ini
wwwwww