Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Warga Sebut Sumber Api Kebakaran Lapangan Parkir Senayan City
Peristiwa
18 jam yang lalu
Warga Sebut Sumber Api Kebakaran Lapangan Parkir Senayan City
2
PJJ Belum Efektif, Dede Yusuf Dorong Penguatan
Pendidikan
11 jam yang lalu
PJJ Belum Efektif, Dede Yusuf Dorong Penguatan
3
Polisi Siapkan Pengamanan Demo Beruntun di Momentum 'Sumpah Pemuda'
Hukum
17 jam yang lalu
Polisi Siapkan Pengamanan Demo Beruntun di Momentum Sumpah Pemuda
4
Generasi Muda Ujung Tombak Pembangunan Nasional
Politik
14 jam yang lalu
Generasi Muda Ujung Tombak Pembangunan Nasional
5
Pemerintah Jajaki Kerjasama Penggunaan AI Pantau Taman Nasional Bali Barat
Lingkungan
17 jam yang lalu
Pemerintah Jajaki Kerjasama Penggunaan AI Pantau Taman Nasional Bali Barat
6
Sudah Jerat Belasan Orang, KPK Lanjutkan Pemerikasaan Kasus KTP-el
Hukum
16 jam yang lalu
Sudah Jerat Belasan Orang, KPK Lanjutkan Pemerikasaan Kasus KTP-el

Militer Filipina Berhasil Bebaskan WNI yang Disandera Abu Sayyaf

Militer Filipina Berhasil Bebaskan WNI yang Disandera Abu Sayyaf
Ilustrasi kelompok Abu Sayyaf. (tempo.co)
Kamis, 16 Januari 2020 13:15 WIB
MANILA - Militer Filipina berhasil membebaskan Muhammad Farhan, warga negara Indonesia (WNI) yang disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina selatan.

Dikutip dari sindonews.com, militer Filipina menyelamatkan Muhammad Farhan di Baranggay Bato Bato, Indanan Sulu, pada Rabu (15/1/2020), pukul 18.45 waktu setempat.

''Farhan telah menjalani pemeriksaan kesehatan di Rumah Sakit Westmincom, Zamboanga dan dinyatakan sehat. Selanjutnya Farhan akan diserahterimakan dari otoritas Filipina kepada KBRI Manila dan dipulangkan ke Indonesia,'' kata Kementerian Luar Negeri (Kemlu) dalam rilis yang diterima Sindonews, Kamis (16/1/2020).

Farhan merupakan salah satu dari tiga WNI yang diculik di perairan Tambisan, Lahad Datu, Malaysia pada 23 September 2019 yang lalu. Dua sandera lainnya, yaitu Maharudin dan Samiun telah dibebaskan pada tanggal 22 Desember 2019 dan diserahkan langsung oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi kepada keluarga pada 26 Desember 2019.

''Dengan bebasnya Farhan maka saat ini seluruh WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf telah berhasil dibebaskan,'' kata Kemlu.

''Pemerintah Indonesia menyampaikan apresiasi atas kerja sama yang baik dari Pemerintah Filipina, termasuk Divisi 11 AFP di Sulu, dalam upaya pembebasan para sandera WNI,'' demikian pernyataan dari Kemlu.***

Editor:hasan b
Sumber:sindonews.com
Kategori:Ragam
wwwwww