Wabah Malaria Meluas di Pengungsian Korban Gempa di Lombok Barat, Serang Ibu Hamil dan Bayi

Wabah Malaria Meluas di Pengungsian Korban Gempa di Lombok Barat, Serang Ibu Hamil dan Bayi
Korban gempa bumi berada di pengungsian di Lombok Barat. (inews)
Sabtu, 08 September 2018 21:44 WIB
LOMBOK BARAT - Wabah malaria meluas di lokasi pengungsian korban gempa bumi di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat. Sebanyak 103 pengungsi dinyatakan positif terserang malaria.

Dikutip dari republika.co.id, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Lombok Barat H Rahman Sahnan Putra mengatakan, wabah malaria meluas ke sejumlah lokasi pengungsian di beberapa kecamatan terdampak gempa bumi.

Dikatakan Rahman, sejak ditemukannya empat kasus malaria di Desa Bukit Tinggi, Kecamatan Gunung Sari, jumlah korban sudah meluas ke desa dan kecamatan lain.

''Ada 32 korban terdeteksi mengidap malaria hanya dalam satu wilayah kerja Puskesmas Penimbung, Kecamatan Gunungsari,'' katanya,Sabtu (8/9).

Data Dinas Kesehatan Kabupaten Lombok Barat, sebanyak 103 orang positif kena malaria dengan penyebaran mencapai 28 dusun, 10 desa, dan empat wilayah kerja Puskesmas. Dari jumlah tersebut, lima orang terpaksa dirawat inap karena sudah parah.

Menurut Rahman, merebaknya malaria di daerahnya bisa dikategorikan kejadian luar biasa (KLB) karena warga yang mengidap penyakit tersebut juga dari kalangan ibu hamil dan bayi.

Ia mengaku sudah membahas kondisi kesehatan masyarakat di pengungsian tersebut dengan Bupati H Fauzan Khalid.

''Kalau dinaikkan statusnya menjadi KLB, tidak masalah,'' ujarnya.

Ia sudah lama melaporkan kejadian itu ke Pusat Krisis Kementerian Kesehatan, namun belum mendapat respons apa-apa. ''Kami hanya dapat informasi Direktorat Jendral P2P dan Kesmas yang akan menurunkan tim,'' katanya.

Selain Direktorat, Rahman mengaku sudah mendapat dukungan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), dengan memberikan 135 kelambu antinyamuk, tapi masih sangat kurang. Dari pemetaan yang dibuat, setidaknya dibutuhkan 10 ribu kelambu untuk membantu para pengungsi.

''Selebihnya kita harus menangani vektornya,'' kata Rahman yang akan meminta semua kepala desa untuk segera melakukan pemberantasan sarang nyamuk. 

Bupati Lombok Barat H Fauzan Khalid juga menganggap penetapan KLB untuk kasus malaria itu tidak akan berdampak besar selama asas kemanfaatan bagi pengungsi lebih besar.

''Kalau dengan KLB kita bisa lebih melayani warga, kenapa tidak? Itu kenapa kita selalu menuntut dibantu huntara (hunian sementara),'' ujarnya menyebut kebutuhan untuk itu Rp15 miliar.

''APBD kita sudah tidak bisa untuk itu,'' katanya.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoNews Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoNews Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoNews Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoNews Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoNews Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoNews Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoNews Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoNews Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoNews Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoNews Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoNews Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoNews Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoNews Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoNews KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoNews KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
GoNews Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Dipecat Golkar
GoNews Dukung Prabowo-Sandi, Keponakan JK Minta Maaf ke Partai Golkar
wwwwww