Arisan Ibu-ibu Politisi Ricuh, Diwarnai Pamer Uang, Lemparkan Gelas dan Dilaporkan ke Polisi

Arisan Ibu-ibu Politisi Ricuh, Diwarnai Pamer Uang, Lemparkan Gelas dan Dilaporkan ke Polisi
Arisan ibu-ibu politisi berujung di kantor polisi. (tribunenws)
Rabu, 26 Juni 2019 10:45 WIB
BANDAR LAMPUNG - Arisan ibu-ibu anggota salah satu partai politik yang digelar di sebuah warung bakso di Bandar Lampung, Jumat (21/6) sore, berujung ricuh.

Dikutip dari tribunnews.com, yang melansir Tribun Lampung, awalnya arisan berjalan lancar seperti biasa. Namun, suasana mulai memanas ketika mereka membahas soal uang kas dan uang arisan.

Politisi wanita bernama Jeli Siska mengaku menerima tindakan tak menyenangkan dari koleganya yang bernama Sisca.

Jeli mengaku awalnya hanya menanyakan kepada Sisca mengenai kekurangan uang arisan yang ia dapat dua bulan lalu. Menurut Jeli, Sisca belum membayarkan kekurangan uang tersebut.

''Saya dapat uang arisan dua bulan lalu, tapi uangnya belum penuh. Dia (Sisca) kan admin, wajar saya tanya sisanya,'' beber Jeli.

Bukannya memberikan sisa uangnya, Sisca justru marah kepada Jeli.

Menurut Jeli, Sisca tak pernah merespons jika ditanya soal kekurangan uang arisan.

Di sela-sela marahnya, Sisca disebutkan sempat memamerkan uang yang ada di dompetnya.

Suasana pun semakin ricuh ketika Sisca hendak melemparkan mangkok bakso kepada Jeli.

''Dia marah, dan pamer uang di dompet. Habis itu dia mau lempar mangkuk bakso ke saya, tapi nggak jadi karena ada teman yang menahan,'' ujar Jeli.

Masih menurut pengakuan Jeli, Sisca yang kesal karena batal melempar mangkok, dan langsung mengambil gelas air mineral di atas meja.

Dilemparkanlah gelas tersebut hingga mengenai wajah Jeli.

''Dia malah lempar gelas air mineral. Kena muka, baju dan HP saya basah,'' ujar Jeli.

Jeli yang merasa malu karena jadi bahan tontonan pun hanya bisa diam saja dan pergi keluar dari warung bakso.

''Saat kejadian, ramai, banyak yang lihat. Saya malu, langsung keluar. Saya bilang ke dia, saya akan laporkan ke polisi,'' lanjut Jeli.

Akhirnya Jeli pun pergi ke Polresta Bandar Lampung untuk mengadukan perbuatan temannya itu.

Pengaduan Jeli ke polresta tertuang dalam laporan bernomor LP/B/2257/VI/2019/Resta Balam, tertanggal 21 Juni 2019.

Sebetulnya, Jeli sudah sering menanyakan soal uang arisan ini pada Sisca, namun yang bersangkutan tak juga memberikan jawaban.

''Wajar dong, dapat arisan, minta bayar penuh. Berulang kali saya chat baik-baik lewat WA, karena saya butuh uangnya, tapi nggak pernah ada respons. Padahal, WA-nya online,'' ucap Jeli.

Di lain pihak, Sisca yang dilaporkan oleh Jeli menyanggah tuduhan yang diberikan kepadanya.

Sisca membantah melemparkan gelas ke wajah Jeli, melainkan ke meja di depannya. Air yang ada dalam gelas tersebut pun hanya terciprat ke baju Jeli.

''Saya nggak lempar ke muka dia, tapi ke meja. Baju dia kena cipratan airnya aja, kena baju dia aja,'' sanggah Sisca.

Ia mengungkap hal yang memicu dirinya melempar gelas air karena ada perdebatan menyangkut uang arisan.

Hal itu, beber Sisca, bermula saat Jeli menanyakan sisa uang arisan yang belum ia berikan.

''Memang sisa uang arisan itu belum saya kasih. Saya sudah bilang ke dia, untuk arisan bulan depan aja,'' jelas Sisca.

''Uang saya tahan karena dia (Jeli) dari pertama susah bayar. Jadi, dia tinggal tambah Rp50 ribu aja,'' sambungnya.

Setelah itu, menurut Sisca, Jeli tidak terima dan membuatnya emosi. Sisca pun menyebut tindakannya tersebut masih wajar.***

Editor:hasan b
Sumber:tribunnews.com
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
wwwwww