Setelah Kisah Pilunya Tinggal di Toilet Sekolah Diberitakan Media, Bantuan Mengalir kepada Guru Honor Nining

Setelah Kisah Pilunya Tinggal di Toilet Sekolah Diberitakan Media, Bantuan Mengalir kepada Guru Honor Nining
Nining Suryani di tempat tinggalnya yang satu bangunan dengan toilet sekolah. (republika.co.id)
Rabu, 17 Juli 2019 12:54 WIB
PANDEGLANG - Nining Suryani (44) bersama suami dan anak-anaknya terpaksa tinggal di bangunan toilet SD Negeri Karya Buana 3, Kecamatan Cigeulis, Kabupaten Pandeglang, Banten. Nining merupakan guru honor di SD tersebut.

Dikutip dari republika.co.id, setelah kisah pilu Nining dan keluarganya diberitakan media massa secara luas dan viral di media sosial, banyak pihak yang tersentuh hatinya untuk meringankan beban Nining, hingga bantuan pun mengalir kepada guru honor tersebut berupa beragam material bangunan dan uang tunai.

Suami Nining, Ebi, mengaku bersyukur atas meluasnya pemberitaan tentang kisah hidupnya bersama istri di banyak media. Saat ini pembangunan rumah mereka sudah bisa diaksanakan.

''Alhamdulillah, saya bersyukur. Tadi juga habis angkat-angkat material bangunan untuk pondasi rumah. Jadi banyak yang sudah bantu sekarang. Pak Camat juga sudah dua kali menemui saya memberi bantuan,'' terang pria 46 tahun itu pada Rabu (17/7).

Menurutnya pembangunan rumah Nining saat ini masih dalam tahap pengumpulan bahan bangunan. Nanti ketika material bangunan sudah lengkap barulah akan dimulai tahap pembangunan.

Ebi tidak mengira bahwa kisah hidupnya bisa diperhatikan banyak orang seperti sekarang. Dirinya mengungkap rasa terima kasihnya kepada banyak pihak yang sudah banyak mendukung hingga saat ini.

''Dari kepala sekolah yang membantu saya ketika saya tidak punya tempat tinggal, guru-guru, pemerintah, dan rekan-rekan media saya ucapkan terima kasih banyak,'' ucap Ebi.

Pemkab Pandeglang menargetkan dalam tujuh hari ke depan Ebi dan istrinya bisa pindah ke rumah yang sedang dibangun. Nantinya tempat tinggal Nining saat ini yang ada di samping toilet sekolah akan dipugar dan hanya akan menyisakan warung kecil untuk Nining berjualan.

Tinggal di Toilet Sekolah

Sebelumnya diberitakan Nining Suryani (44) bersama suami dan anak-anaknya terpaksa tinggal di bangunan toilet SD Negeri Karya Buana 3, Kecamatan Cigeulis, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Nining yang merupakan guru honor di SD tersebut sudah tinggal di toilet sekolah itu sejak dua tahun lalu, sejak rumah kayu miliknya roboh karena dimakan usia. Lantaran faktor ekonomi, Nining tak punya pilihan setelah rumahnya roboh, hingga akhirnya dia dan keluarga menempati ruangan yang satu bangunan dengan toilet sekolah tempatnya mengajar.

Kepada republika, Nining merawikan, dengan gaji hanya Rp350 ribu per bulan dan suaminya Ebi (46) yang hanya bekerja serabutan, membuat dirinya urung untuk membenahi rumahnya yang roboh. Kesulitannya ditambah dengan fakta bahwa masih ada anak yang harus mereka cukupi kebutuhannya.

''Saya tinggal di sini karena tidak ada lagi tempat tinggal, karena rumah saya roboh. Mau bangun lagi nggak ada uang, karena buat anak sekolah. Anak saya yang kecil sekolah pesantren di Kecamatan Saketi, seorang lagi di Jakarta kuliah walaupun sekarang sudah berhenti karena mau kerja,'' kata Nining saat ditemui di kediamannya di SDN Karya Buana 03, Senin (15/7).

Nining sudah mengajar di sekolah tersebut selama 15 tahun. Setelah rumahnya roboh dua tahun lalu, dia yang pertama kali meminta kepada kepala SDN Karya Buana 03 untuk diberikan izin tinggal di ruangan yang ada di samping toilet sekolah. Izin akhirnya diberikan, walaupun pihak sekolah berat memberikan putusan tersebut.

''Nggak ada bau, nyaman kok di sini. Apalagi belakang sekolah sini kan kebun, jadi sejuk. Listrik juga diberi gratis sama sekolah,'' kata dia mensyukuri keadaan.

Sebenarnya ada dua ruangan sekolah yang dijadikan Nining untuk aktivitasnya sehari-hari. Ruang pertama, yaitu kamar toilet sekolah yang digunakan Nining untuk dapur dan tempat shalat, sementara ruang kedua yang ada di samping toilet digunakan sebagai ruang tidur dan tempat usaha warung jajanan siswa.

Untuk ruang tidur dan warung jajanan, masing-masing berukuran sekira 3x3 meter yang hanya dibatasi dengan sekat kayu triplek tipis untuk menutupi ruang tidur. Adapun ruang dapur Nining yang bercampur dengan kamar toilet sekolah, ditaruhi peralatan memasak, seperti penggorengan dan kompor gas di depan pintu toilet khusus guru.

''Sempat dilarang sebenarnya, cuma kan tidak tinggal pas di toiletnya. Jadi memang kamar toilet itu kita buat untuk dapur, tapi untuk tidur dibuatkan ruangan di sampingnya lagi,'' ujar Nining.

Pemberian izin kepala sekolah untuk membuka usaha warung di sekolah, menurut dia, sangat membantu dalam mencukupi kebutuhan keluarga. Meskipun ada kisah pilu lain menyertai pembukaan usaha warung yang dijalankannya. Kenyataan bahwa modal usaha yang digunakannya untuk sekadar membuat makanan gorengan dan makanan ringan para siswa ternyata didapat dari bank keliling.

''Modalnya didapat dari bank keliling Rp500 ribu, seminggunya cicil bayar Rp50 ribu. Habis ke mana lagi saya bisa dapat modal usaha untuk kebutuhan sehari-hari ini kalau bukan dari cara ini,'' kata Nining.

Penghasilan yang saat ini didapatnya dari mengajar dan berjualan, menurut dia, memang belum mampu menutupi semua kebutuhan sehari-hari keluarganya.

Bahkan, untuk membiayai pendidikan anak bungsunya yang saat ini belajar di pesantren, Nining harus membayar uang sekolah Rp350 ribu yang belum dihitung biaya jajannya. Adapun untuk anak pertama Nining saat ini sudah mandiri karena bekerja di Jakarta.

''Mau bagaimana lagi kan gaji Rp350 ribu yang dibayar setiap tiga bulan, kalau dibilang tidak cukup memang tidak. Tapi saya tetap ngajar, supaya bisa menyalurkan ilmu saya. Sekarang sedikit-sedikit juga sudah terbantu dengan adanya warung walaupun cuma kayak gitu,'' kata dia.

Setelah robohnya rumah Nining dua tahun lalu, ia mengaku, sempat putus asa dengan nasibnya sebagai guru honorer. Regulasi pendaftaran PNS untuk guru yang saat ini tidak memungkinkan baginya untuk menaikkan status menjadi PNS dan pendapatannya yang sekadarnya memang sempat membuatnya frustrasi.

''Sempat putus asa, saya sudah 15 tahun mengajar, tapi belum diangkat-angkat jadi PNS. Tapi sampai saat ini, saya tetap semangat mengajar untuk biaya sekolah anak. Saya pingin mereka lebih baik nasibnya daripada orang tuanya,'' ujar Nining.

Sementara Encep (34), yang mengaku sudah mengenal Nining sejak di bangku kuliah, menuturkan, pribadi Nining memang penyabar, santun, dan sederhana sejak dulu. Guru yang sama-sama mengajar di SDN Karya Buana 03 itu juga mengaku salut dengan kegigihan Nining yang dengan segala keterbatasannya, selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya, khususnya dalam hal pendidikan.

''Luar biasa keterampilan beliau itu dan kegigihan dia menyekolahkan anaknya sampai ada yang kuliah, sekarang ada yang MTS. Jadi menurut saya, beliau sosok yang luar biasa. Jadi karena kegigihan beliau dan dewan guru di sini tahu tentang kondisinya, kita izinkan beliau tinggal di sana meskipun berat,'' ujar Encep.

Ia juga meminta pemerintah agar lebih memperhatikan nasib para guru honorer saat ini. Dari apa yang terjadi pada Nining yang pengabdiannya dalam dunia pendidikan sudah teruji selama 15 tahun, seharusnya bisa diberikan apresiasi lebih untuk meningkatkan kesejahteraannya.

''Saya meminta untuk pemangku kebijakan, saat ini kan regulasi tidak ada yang pro dengan honorer. Jadi saya memohon dengan sangat untuk ibu Nining yang hampir 15 tahun mengabdi dari 2004, harusnya ada kemudahan untuk beliau,'' kata dia.

Sekretaris Camat Cigeulis, E Hadikusuma menuturkan, pihaknya akan segera membantu Nining agar mendapatkan rumah yang layak. Dia menjanjikan dalam tujuh hari ke depan, pihaknya akan mengusahakan agar Nining sudah menempati rumah yang layak dan pindah dari ruang toilet, tempat Nining dan suaminya tinggal saat ini.

''Memang tinggal di toilet itu tidak layaklah untuk ditinggali manusia. Jadi kami dari kecamatan sepakat dengan guru-guru untuk membuatkan rumah di tanah kosong yang dimiliki orang tua Ibu Nining. Jadi nanti kami koordinasikan dengan kepala desanya untuk sama-sama membantu, membangun rumah yang layak untuk Bu Nining,'' kata dia.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
GoNews Diantar Pacar Tengah Malam dan Ngobrol Hingga Pukul 23.30 WIB, Biduan Ditemukan Tewas Waktu Subuh
GoNews Putrinya Minta Restu Menikah, Ayah Berikan Syarat Harus Bersedia Digauli, Begini Akibatnya
GoNews Pasca Ledakan Bom di Mapolrestabes Medan, Polisi Buru Seorang Pimpinan Pengajian
GoNews Istri Polisi Hilang 2 Hari, Ditemukan Waka Polres dalam Kamar Hotel bersama Polisi Lain
GoNews Dicabuli Kakek dan Sepupu Sejak SMP, Siswi Kelas II SMA Ini Kini Hamil 6 Bulan
GoNews Bus Sinar Jaya dan Arimbi Tabrakan di Tol Cipali, 7 Penumpang Tewas, Ini Identitas Korban
GoNews Kapolri: Bukan Rahasia Umum, Banyak Kapolres Minta Jatah Proyek, Nanti Saya Carikan Pemain Cadangan
GoNews Militer Israel Bombardir Pemukiman Warga Palestina, 22 Muslim Wafat dan 66 Terluka
GoNews Dijadikan PSK buat Bayar Utang, Diracun Suami Saat Hamil 8 Bulan
GoNews Menteri Keuangan Terbitkan Aturan Baru Tentang Iuran BPJS Kesehatan
GoNews Kapolsek Cempa Bersimpuh di Hadapan Massa untuk Selamatkan Nyawa Pekerja Tambang
GoNews Ditusuk Suami Berkali-kali, Wanita Hamil Tua ke Rumah Sakit Sendirian dalam Kondisi Berdarah-darah
GoNews Habib Rizieq Perlihatkan Surat Pencekalan, Imigrasi Mengaku Belum Tahu
GoNews Istri Berlumuran Darah dalam Kamar Mandi, Suami Ditemukan Tergantung di Kebun
GoNews MUI Pusat Dukung Imbauan MUI Jatim Agar Pejabat Jangan Ucapkan Salam Semua Agama, Ini Alasannya
GoNews Memalukan, Anggota Fraksi PSI Lemparkan Dokumen RAPBD ke Lantai Saat Rapat, Mengaku Spontanitas
GoNews MA India Putuskan Umat Hindu Boleh Bangun Kuil di Tempat Berdirinya Masjid Berusia 450 Tahun
GoNews Mengaku Anggota TNI, Kuli Bangunan Berhasil Kuras 3 Janda Luar Dalam
wwwwww