Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
DPR RI
13 jam yang lalu
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
2
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
DPR RI
11 jam yang lalu
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
3
Urgensi RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga
Nasional
11 jam yang lalu
Urgensi RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga
4
BKSAP DPR RI Serahkan Piagam Penolakan Aneksasi Israel atas Palestina
DPR RI
24 jam yang lalu
BKSAP DPR RI Serahkan Piagam Penolakan Aneksasi Israel atas Palestina
5
RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga Disetujui
DPR RI
23 jam yang lalu
RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga Disetujui
6
Hari Bhayangkara ke-74, Sahroni Dorong Kerja Polri atasi Kejahatan Siber
DPR RI
23 jam yang lalu
Hari Bhayangkara ke-74, Sahroni Dorong Kerja Polri atasi Kejahatan Siber
Home  /  Berita  /  Lingkungan

Ada Pergeseran Indikasi, Orang Positif Corona bisa Tak Terdeteksi

Ada Pergeseran Indikasi, Orang Positif Corona bisa Tak Terdeteksi
Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI untuk kasus Corona, Achmad Yurianto. (Foto: Media Indonesia)
Jum'at, 06 Maret 2020 07:35 WIB
JAKARTA - Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI untuk kasus Corona, Achmad Yurianto, mengungkap penyebab orang positif corona tak tertedeksi di pintu-pintubmasuk bandara.

"Kenapa tidak terdeteksi? Karena sekarang terjadi pergeseran bahwa kasus infesksi ini gejalanya sekarang lebih ringan sehingga orang dengan virus yang positif tapi gejala yang muncul ringan, tidak telalu berat," kata Achmad Yurianto di Kantor Staf Presiden, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020).

Yurianto mengatakan banyak pasien positif korona tak lagi mengalami batuk, dan panas tinggi. Bahkan dari beberapa laporan yang diterima Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, banyak pasien yang asimtomatis atau tidak menunjukkan gejala.

"Ini bisa dimaknai bahwa virus yang masuk ke dalam dirinya tidak sempat mereplikasi, tidak sempat beranak pinak. Kalau dia bisa beranak pinak menjadi banyak pasti orang itu akan panas," kata dia dalam lansiran mediaindonesia.com.

Achmad menyebutkan, terbatasnya virus korona dalam tubuh seseorang disebabkan dua kemungkinan. Pertama, imunitas seseorang tinggi sehingga bisa menekan perkembangan virus.

"Kedua, virusnya memang sudah semakin lemah. Inilah yang kemudian kenapa inkubasinya kok tidak lagi 14 hari. Karena daya tahan tubuhnya bagus. Maka ditetapkan masa inkubasinya menjadi 2 kali 14 hari," tegas Achmad.***

Editor:Muhammad Dzulfiqar
Kategori:GoNews Group, Umum, Peristiwa, Pemerintahan, Lingkungan, DKI Jakarta

wwwwww