Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Dewan Pers Desak Kepolisian Segera Tangkap Penembak Pemred Mara Salem Harahap
Hukum
9 jam yang lalu
Dewan Pers Desak Kepolisian Segera Tangkap Penembak Pemred Mara Salem Harahap
2
Tanggap Darurat Covid-19 di DPR, Sekjen Pastikan Infrastruktur Digital Siap Dukung Rapat Penting
DPR RI
17 jam yang lalu
Tanggap Darurat Covid-19 di DPR, Sekjen Pastikan Infrastruktur Digital Siap Dukung Rapat Penting
3
Breaking News: Pemred Media Online di Pematangsiantar Tewas Ditembak
Hukum
16 jam yang lalu
Breaking News: Pemred Media Online di Pematangsiantar Tewas Ditembak
4
Next Policy: Holding Bisa Tata Kembali Ekosistem Ultra Mikro
Ekonomi
19 jam yang lalu
Next Policy: Holding Bisa Tata Kembali Ekosistem Ultra Mikro
5
Mara Salem Harahap, Pemred Media Online Tewas Ditembak di Dekat Rumahnya
Hukum
16 jam yang lalu
Mara Salem Harahap, Pemred Media Online Tewas Ditembak di Dekat Rumahnya
6
Buka Turnamen, Bamsoet: Pecatur Beda-Beda Tipis dengan Politisi 
MPR RI
15 jam yang lalu
Buka Turnamen, Bamsoet: Pecatur Beda-Beda Tipis dengan Politisi 
Home  /  Berita  /  Peristiwa

Muncul Lagi, Gatot Nurmantyo: Tak Sepantasnya Saya Berpikir 2024, Mari Selamatkan Bangsa Ini Dulu

Muncul Lagi, Gatot Nurmantyo: Tak Sepantasnya Saya Berpikir 2024, Mari Selamatkan Bangsa Ini Dulu
Mantan Panglima TNI, Gatot Nurmantyo. (Foto: Istimewa)
Jum'at, 11 Juni 2021 19:35 WIB
JAKARTA - Gatot Nurmantyo muncul lagi jadi pembicaraan publik. Mantan Panglima TNI ini ngaku tak sepantasnya berpikir Pilpres 2024. Saat ini adalah bagaimana menyelamatkan bangsa ini dulu.

Gatot Nurmantyo juga mengaku sudah ‘ditembak’ tokoh politik untuk 2024 nanti. Hal ini disampaikan Gatot Nurmantyo dalam program TvOne yang diunggah di akun Instagram resminya seperti dilihat pada Jumat (11/6/2021).

Mantan Panglima TNI ini mulanya berbicara kondisi Indonesia saat ini, yang masih berjuang melepaskan diri dari jerat pandemi COVID-19. "2024, saya ini pada tanggal 10 Maret 2014 saya berbicara di depan 6.000 mahasiswa strata sarjana di UI tentang proxy war, di mana ada sekitar 14 apa-apa yang akan terjadi itu," katanya.

"Dua tahun kemudian benar-benar terjadi. Kemudian pada tanggal 27 Oktober 2017 di Istana Negara, dihadiri oleh Presiden dalam konferensi dokter-dokter militer dunia, saya mengatakan, waspada terhadap perang biologi yang bisa melemahkan satu negara dan berdampak epidemi,' kata Gatot.

"Dua poin ini saya menjadi khawatir tentang kondisi bangsa ini apabila kita ini tidak bersatu, kita nggak bersama-sama menyelesaikan tentang masalah epidemi sendiri kemudian ekonomi ini, apa yang bakalan terjadi," jelasnya.

"Jadi tidak sepantasnya saya berpikir 2024. Bagaimana menyelamatkan ini dulu," ujar Gatot.

Gatot Nurmantyo menegaskan belum mengambil sikap soal 2024. Dia mengaku sudah ‘ditembak’ tokoh partai politik terkait 2024 namun belum mau berbicara lebih jauh. "Ya, udah ditembak, saya sampaikan, mari kita jangan berpikir ini dulu. Ya yang punya pistol-lah. Ha-ha-ha," kata Gatot.

Gatot menyebut tokoh politik yang menembaknya ini meminta sosoknya dirahasiakan. Gatot menegaskan tidak menolak ataupun menerima tawaran itu. "Minta supaya jangan diinformasikan kepada siapa pun juga. Jadi saya bilang, saya bukan mengatakan tidak, mari kita sama-sama lihat situasinyalah," katanya.

"Belum tentu tahun 2024. Ini kan elektabilitas saya kan sebagai oposisi katanya kan," ujar Gatot.

Gatot kemudian ditanya apakah dirinya merasa sebagai oposisi pemerintahan saat ini. Gatot Nurmantyo menjawab dirinya hanyalah membeberkan fakta-fakta yang mungkin sulit diterima, padahal menurutnya itu benar. "Pribadi saya, tidak mungkinlah saya sebagai mantan pejabat di pemerintahan ini, ya kan, kemudian saya melakukan oposisi, saya tidak pernah mengatakan ‘Presiden turun’, tidak," jelasnya.

"Tapi saya memberikan fakta-fakta. Ya memang menyakitkan kadang-kadang, tetapi tidak terbantahkan gitu dengan tim saya ya profesor-profesor itu," ujar Gatot.***

Editor:Muslikhin Effendy
Kategori:DKI Jakarta, Politik, Peristiwa
wwwwww