Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Terapkan New Normal, DPR Minta Pemerintah Tak Tergesa-gesa
Peristiwa
21 jam yang lalu
Terapkan New Normal, DPR Minta Pemerintah Tak Tergesa-gesa
2
Ketua DPD RI Ajak Elemen Bangsa Gotong Royong Tekan Covid-19
Politik
21 jam yang lalu
Ketua DPD RI Ajak Elemen Bangsa Gotong Royong Tekan Covid-19
3
Petani Mengamuk, Lalu Bacok Istri hingga Tewas Mengenaskan
Umum
21 jam yang lalu
Petani Mengamuk, Lalu Bacok Istri hingga Tewas Mengenaskan
4
Syarief Hasan : Tap MPRS No. XXV/1966 Beri Kepastian Hukum dalam RUU HIP
Politik
21 jam yang lalu
Syarief Hasan : Tap MPRS No. XXV/1966 Beri Kepastian Hukum dalam RUU HIP
5
Dugaan Gratifikasi, KPK Tangkap Mantan Sekretaris MA Nurhadi dan Menantunya di Jakarta Selatan
Hukum
22 jam yang lalu
Dugaan Gratifikasi, KPK Tangkap Mantan Sekretaris MA Nurhadi dan Menantunya di Jakarta Selatan
6
DMI: Kapasitas Masjid Hanya Boleh 40 Persen Saat New Normal
Kesehatan
21 jam yang lalu
DMI: Kapasitas Masjid Hanya Boleh 40 Persen Saat New Normal

Sebelum Dibunuh, Hakim PN Medan Ingin Ceraikan Sang Istri

Sebelum Dibunuh, Hakim PN Medan Ingin Ceraikan Sang Istri
Hakim Jamaludin (kanan) dan istri sekaligus pembunuhnya, Zuraida Hanum. (detik.com)
Jum'at, 10 Januari 2020 10:10 WIB
MEDAN - Pihak kepolisian menduga motif Zuraida Hanum (41) membunuh suaminya Jamaludin, hakim PN Medan, karena sakit hati akan dicerai.

''Rumah tangga sudah retak dan sakit hati karena mau dicerai,'' kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono, Kamis (9/1/2020) malam, seperti dikuti dari detik.com.

Pengacara hakim Jamaluddin, Maisarah, membenarkan bahwa kliennya ingin menceraikan sang istri, Zuraida Hanum. Maisarah mengatakan, permintaan itu disampaikan kepadanya tiga hari sebelum Jamaludin ditemukan tewas.

''Saya dikonsultasi, rencananya mau dikasih untuk ibu (istri Jamaluddin), cuma mungkin ibu ada pengacara sendiri atau gimana, saya nggak tahu. Terakhir di tanggal 26 (September 2019) bapak minta kami untuk mendampinginya,'' jelas Maisarah saat dihubungi detik.com, Kamis (9/1/2020).

Maisarah mengatakan, Jamaluddin berencana menyerahkan berkas perceraian itu kepadanya pada Rabu (27/11). Namun, karena dia masih mengerjakan berkas perkara lain, pertemuan itu tidak jadi dilakukan.

''Rabu di WA (WhatsApp) salinannya putusannya nggak bisa siap Rabu itu, katanya besok ya, bilangin Kamis. Karena Kamis saya nggak ada kerjaan, saya nggak keluar. Jadi hari Jumatlah saya pikir ngambil-nya karena ada mau ngambil salinan putusan tadi,'' jelas Maisarah.

Maisarah menceritakan, pertemuannya dengan Jamaluddin tidak kunjung terjadi. Maisarah juga mengaku mengetahui Jamaluddin tewas berdasarkan informasi dari rekan kerjannya

Minta Dihukum Berat

Sementara anak sulung hakim Jamaluddin, Kenny Akbari, menganggap perbuatan ibu tirinya terlalu kejam. Kenny adalah anak dari istri pertama hakim Jamaluddin. Zuraida Hanum sendiri diketahui merupakan istri kedua Jamaluddin.

''Harapannya pelaku diberi hukuman seberat-beratnya, kalau bisa seumur hidup,'' ujar Kenny Akbari, saat dihubungi (Kamis/9/1/2020).

Saat pembunuhan, Kenny tidak berada di lokasi kejadian. Dia mengaku sedang di rumah sakit saat ayahnya dibunuh pada 28 November lalu.

''Saat kejadian saya di rumah sakit, baru pulang pada hari Jumat. Saya tak di tempat waktu kejadian,'' paparnya.***

Editor:hasan b
Sumber:detik.com
Kategori:Ragam

wwwwww