Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Skandal Jiwasraya, Bamsoet Desak OJK Dibubarkan
MPR RI
11 jam yang lalu
Skandal Jiwasraya, Bamsoet Desak OJK Dibubarkan
2
Dapat Gelar Doktor, Gus Jazil Minta Menteri Halim Terus Perjuangkan Masyarakat Desa
Politik
7 jam yang lalu
Dapat Gelar Doktor, Gus Jazil Minta Menteri Halim Terus Perjuangkan Masyarakat Desa
3
Terdampak Pandemi, Pimpinan MPR Desak Pemerintah Cairkan Anggaran untuk Pesantren
Pendidikan
10 jam yang lalu
Terdampak Pandemi, Pimpinan MPR Desak Pemerintah Cairkan Anggaran untuk Pesantren
4
Dukung Startup Buatan Budak Melayu, Gubernur Syamsuar Resmi Launching JualBuy.com
Ekonomi
7 jam yang lalu
Dukung Startup Buatan Budak Melayu, Gubernur Syamsuar Resmi Launching JualBuy.com
5
Eva Yuliana Kutuk Pembunuhan terhadap Editor MetroTV
DPR RI
24 jam yang lalu
Eva Yuliana Kutuk Pembunuhan terhadap Editor MetroTV
6
Ridho Manfaatkan Waktu Berbagi Ilmu dengan SSB di Pekalongan
Sepakbola
8 jam yang lalu
Ridho Manfaatkan Waktu Berbagi Ilmu dengan SSB di Pekalongan

Anggota Brimob Pukuli Warga dan Lepaskan Tembakan di Obyek Wisata, Kapolda Minta Maaf

Anggota Brimob Pukuli Warga dan Lepaskan Tembakan di Obyek Wisata, Kapolda Minta Maaf
Anggota Brimob mengamuk di obyek wisata Salupajang, Kecamatan Binuang, Polewali Mandar, Senin (20/1/2020). (tribunnews.com)
Selasa, 21 Januari 2020 17:57 WIB
MAMUJU - Kapolda Sulawesi Barat (Sulbar) Brigjen Pol Baharuddin Djafar meminta maaf kepada masyarakat terkait tindakan tidak terpuji sejumlah anggota Brimob Polda Sulbar di lokasi wisata Salupajang, Kecamatan Binuang, Kabupaten Polman, Senin (20/1/2020).

''Saya selaku Kapaolda mohon maaf pada seluruh warga, yang apabila ada anggota saya yang melaksanakan tugas tidak sesuai dengan ketentuan, yang seharusnya melindungi masyarakat, tetapi justru terkadang ada sikap yang tidak berkenan di hati masyarakat,'' tuturnya, melalui tayangan YouTube Tribun Makassar, Selasa (21/1/2020).

Kapolda mengatakan sudah melakukan berbagai langkah, antara lain memerintahkan Dansat Brimob Polda Sulbar, Kabid Propam Polda Sulbar, dan Kapolres Polman mengambil tindakan.

Pemicu keributan antara anggota Brimob dengan warga pun tengah diselidiki.

''Kita masih menelusuri, kalau pemicu masalah ini dari anggota kita akan proses sesuai dengan ketentuan. Sanksi akan kita berikan sesuai dengan kesalahan yang dia buat,'' imbuhnya.

Menurutnya, yang terpenting saat ini masyarakat yang ada di Kabupaten Polman sudah merasa tenang dan tenteram.

Aniaya Petugas Obyek Wisata

Sebelumnya diberitakan, seorang oknum anggota Brimob Polda Sulawesi Barat, menganiaya petugas penjaga pintu masuk ke obyek wisata Salupajang, Kecamatan Binuang, Polewali Mandar, Senin (20/1/2020).

Dikutip dari tribunnews.com, aksi penganiayaan itu bermula ketika anggota Brimob tersebut rombongan keluarganya berwisata ke lokasi wisata Salupajang. Setiba di pintu masuk lokasi wisata, petugas obyek wisata memberikan karcis sebagai syarat masuk dan memintanya membayar Rp5 ribu per tiket.

Namun anggota Brimob tersebut menolak membayar, sehingga terjadi cekcok.

Salah seorang warga berinisial RN yang menyaksikan kejadian itu menerangkan, setelah enggan mebayar oknum tersebut kemudian tiba-tiba beralasan ingin bertemu seseorang bernama Yuli.

''Jadi turun ini polisi untuk ketemu Ibu Yuli, yang tidak mau membayar karcis tadi. Tiba-tiba kembali naik ke atas untuk temui petugas, di situ polisi itu menggertak petugas wisata dengan menanyai, eh kau ada KTP-mu, ini wisata resmikah,'' ujar RN menirukan percakapan oknum Brimob tersebut kepada petugas wisata.

RN mengaku heran dengan oknum tersebut karena tiba-tiba bertindak brutal memukul petugas penjaga pintu obyek wisata, Herman berkali-kali. Herman tak melawan saat dianiaya.

''Saat Pak Herman dipukuli, kami bilang jangan dipukul terus pak, kita juga merasakan, sekalian bunuh saja pak,'' kata RN.

Tindakan brutal oknum Brimob tersebut membuat para pengunjung di tempat wisata yang jaraknya sekitar 10 kilometer dari pusat Kota Polewali Mandar itu menjadi panik.

Para ibu-ibu penjual durian yang menyaksikan kejadian itu berteriak meminta tolong hingga terdengar di lokasi wisata Kali Biru.

Penjaga wisata Kali Biru, Thamrin yang mendengarkan keributan itu bergeser ke lokasi obyek wisata Salupajang.

Ia berniat menghentikan aksi Brimob yang memukuli Herman. Tapi malah Thamrin ikut menjadi korban aksi brutal oknum Brimob, dia berdarah di bagian kepalanya.

''Dia cuma mau melerai, karena penjaga Salupajang sudah setengah mati dipukuli. Tidak melawan kasian itu petugas penajaga Salupajang. Jadi datang bapakku melerai, dia pegang itu Brimob kena kepalanya, sampai berdarah,'' katanya.

Dikatakan, warga sempat menahan mobil oknum Brimob itu untuk tidak meninggalkan lokasi setelah darah menetes ke wajah Thamrin. Tapi malah oknum Brimob tersebut menantang warga lain untuk maju berduel.

''Maju satu per satu, adakah yang mau nasibnya kayak ini bapak, sambil menunjuk bapakku. Sakit sekali hatiku masa dia bilang begitu banyak orang,'' katanya lagi, sambil menirukan kembali sikap oknum tersebut.

Lepas Tembakan

Bahkan dalam rekaman video yang diperolah Tribun-Timur.com, setelah kejadian tersebut sekelompok Brimob yang berseragam lengkap dan membawa senjata api datang di lokasi kejadian.

Parahnya bukan mendamaikan suasana, sekelompok Brimob berseragam lengkap tersebut malah menambah keributan, mereka masuk ke lokasi wisata lalu melepaskan tembakan senjata laras panjang hingga membuat para pengunjung wisata berlarian ketakutan, terutama wanita dan anak-anak.

''Jadi semua temannya datang dengan mobil, ada juga pake motor. Langsung turun dari mobil lompat-lompat menembak kayak power rangers saja. Dia menakut-nakuti warga. Tidak ada juga warga bawa senjata tajam. Lari semua ibu-ibu,'' katanya.

''Warga minta tidak usah menembak karena tidak ada teroris di sini. Warga juga tidak ada yang melawan. Mereka hanya minta agar Brimob yang memukul itu diproses. Justru orang di sini jadi korban, tidak ada orang melawan,'' tambahnya.

Sejumlah anggota Brimob tersebut lalu pergi usai membuat warga ketakutan karena melepaskan tembakan senjata laras panjang.

Termasuk oknum Brimob yang menganiaya warga ikut meninggalkan lokasi.***

Editor:hasan b
Sumber:tribunnews.com
Kategori:Ragam

wwwwww