Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Soal Deni dan Eko, Hifni Ingatkan Sanksi Dan Rekrut Lukman
Olahraga
22 jam yang lalu
Soal Deni dan Eko, Hifni Ingatkan Sanksi Dan Rekrut Lukman
2
Apkori Desak PPON Segera Tuntaskan Masalah Deni dan Eko
Olahraga
13 jam yang lalu
Apkori Desak PPON Segera Tuntaskan Masalah Deni dan Eko
3
Giliran Wakil Ketua Komisi X DPR Bicara Soal Deni dan Eko
Olahraga
10 jam yang lalu
Giliran Wakil Ketua Komisi X DPR Bicara Soal Deni dan Eko
4
Tak Terima KLB Sumut, AHY Ajak 34 Pimpinan DPD Kirim Nota Keberatan ke Kantor Yasonna Laoly
Politik
8 jam yang lalu
Tak Terima KLB Sumut, AHY Ajak 34 Pimpinan DPD Kirim Nota Keberatan ke Kantor Yasonna Laoly
5
Djohan Arifin: PB PABSI Harus Lihat Kepentingan Lebih Besar
Olahraga
7 jam yang lalu
Djohan Arifin: PB PABSI Harus Lihat Kepentingan Lebih Besar
6
Dari Tiga Pimpinan Parlemen, Pengamat: Puan Paling Berpeluang Jadi Capres Ketimbang Bamsoet dan LaNyalla
Politik
7 jam yang lalu
Dari Tiga Pimpinan Parlemen, Pengamat: Puan Paling Berpeluang Jadi Capres Ketimbang Bamsoet dan LaNyalla

Mengharukan, Bocah Perempuan 3 Tahun Ditemukan Selamat dalam Pelukan Ayahnya yang Tewas di Bawah Reruntuhan Bangunan

Kamis, 13 Oktober 2016 01:34 WIB
ZHEIJANG - Bocah berusia tiga tahun ditemukan selamat dalam pelukan sang ayah yang tewas di bawah reruntuhan rumah susun empat lantai. Momen mengharukan itu terjadi di Wenzhou, Zhejiang, Tiongkok.

Insiden tersebut menewaskan 22 orang. Bocah bernama Wu Ningxi hanya menderita luka kecil dalam insiden tersebut.

"Anak itu dapat bertahan berkat kenyataan ayahnya menggunakan tubuh dan darahnya untuk menahan beban dan menyelamatkan jiwa putrinya," ujar salah satu petugas penyelamat kepada China Youth Daily.

Ads

Ayah Wu merupakan pekerja pabrik sepatu. Dia ditemukan di bawah pilar semen tebal.

Menjadi tameng hidup, sang ayah tewas dalam posisi memeluk putrinya yang berusia 3 tahun.

Tewas di Ruang Tamu

Keluarga ini tengah berada di ruang tamu saat bangunan tersebut runtuh. Jasad ibu Wu ditemukan tidak jauh dari jasad sang ayah.

Sejumlah foto menunjukkan upaya keras tim penyelamat memindahkan gadis cilik itu dari tumpukan semen dan batu bata.

Rambutnya terlihat lusuh saat mereka mengusung dia keluar dan secara hati-hati menempatkan di tandu.

Hanya 6 Orang Selamat

Berdasarkan hasil pencarian korban pada Selasa kemarin, pemerintah distrik Lucheng mengumumkan hanya ada enam orang yang selamat. Salah satunya adanya Wu.

Saat ini, penyebab runtuhnya perumahan tersebut masih dalam penyelidikan. Dugaan sementara, hujan lebat dan kualitas bangunan yang buruk menjadi penyebab.

Perumahan itu diisi oleh para warga yang sebagian besar adalah pekerja migran, termasuk orangtua Wu. Ratusan orang pindah dari pinggiran menuju kota dalam beberapa dekade terakhir untuk bekerja yang memicu Tiongkok mengalami ledakan ekonomi.

Banyak dari mereka menerima upah yang tidak sesuai. Alhasil, mereka hanya mampu membeli rumah sekadarnya.***

Editor:sanbas
Sumber:dream.co.id
Kategori:Ragam
wwwwww