Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Tren Elektabilitas PD dan AHY Konsisten Naik Pada Tiga Survei Nasional
Politik
19 jam yang lalu
Tren Elektabilitas PD dan AHY Konsisten Naik Pada Tiga Survei Nasional
2
Jangankan Mudik, Sekedar Mau Beli Baju Lebaran Warga Kabupaten Juga Tak Boleh Masuk Pekanbaru
Peristiwa
17 jam yang lalu
Jangankan Mudik, Sekedar Mau Beli Baju Lebaran Warga Kabupaten Juga Tak Boleh Masuk Pekanbaru
3
Ejek Kemampuan Densus 88, Teroris OPM: Memang Bisa Lawan Gerilyawan?
Hukum
17 jam yang lalu
Ejek Kemampuan Densus 88, Teroris OPM: Memang Bisa Lawan Gerilyawan?
4
HMI-MPO Cabang Bogor Tuntut Usut Tuntas Mafia Covid-19
Hukum
20 jam yang lalu
HMI-MPO Cabang Bogor Tuntut Usut Tuntas Mafia Covid-19
5
Galank Gunawan akan Beradu Rebound dengan Jamarr Johnson
Olahraga
19 jam yang lalu
Galank Gunawan akan Beradu Rebound dengan Jamarr Johnson
6
Kerennya Emoney Edisi IBL dan Tim Nasional
Olahraga
19 jam yang lalu
Kerennya Emoney Edisi IBL dan Tim Nasional

Wiranto Ditusuk Fitri Andriani di Tengah Pengawalan 200 Aparat TNI-Polri

Wiranto Ditusuk Fitri Andriani di Tengah Pengawalan 200 Aparat TNI-Polri
Wiranto dibantu sejumlah ajudannya sesaat setelah ditusuk Abu Rara dan Fitri, di lapangan Menes, Pandeglang, Kamis (10/10). (ist)
Jum'at, 11 Oktober 2019 13:58 WIB
JAKARTA - Polda Banten telah menerjunkan sekitar 200 personel gabungan TNI-Polri mengawal kunjungan Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10).

Justru di tengah pengawalan sekitar 200 aparat TNI-Polri itulah, Wiranto ditusuk Syahril Alamsyah alias Abu Rara (31) bersama istrinya, Fitri Andriani (21).

Dikutip dari merdeka.com, Kabid Humas Polda Banten Kombes Edy Sumardi, mengatakan, pihaknya telah melakukan pengamanan sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP), mulai dari persiapan pengamanan dan melakukan rapat koordinasi dengan penyelenggara acara, pengamanan dan sterilisasi kampus dan jalan dari kampus ke Alun-alun dengan menerjunkan pasukan Penjinak Bom (Jibom) satuan lintas kerja Polri dibantu personel TNI.

Insiden penusukan terjadi saat Wiranto hendak pulang usai menghadiri acara di Universitas Mathla'ul Anwar (Unma) untuk memberikan kuliah umum di hadapan para mahasiswa dan peresmian gedung perkukiahan.

Namun, saat Wiranto tengah menyalami warga, begitu turun dari kendaraan, ia diserang dan ditusuk Syahril Alamsyah alias Abu Rara bersama istrinya, Fitri Andriani, di Lapangan Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang.

''Kekuatan personel sudah kita hitung mulai dari lokasi tempat gedung peresmian di perjalanan sampai dengan lokasi hampir Alun-alun sekitar 200 orang dan ajudan beliau juga ada yang melekat,'' kata Edi di Mapolda Banten, Jumat (11/10).

Edi mengatakan, upaya Wiranto untuk berinteraksi dengan masyarakat merupakan kepribadian dirinya sehingga pihaknya memberikan ruang untuk berkomunikasi dan swafoto dengan masyarakat.

''Begitu turun melihat warga yang menanti dan beliau merasa memiliki chemistry dengan masyarakat terutama dengan universitas menyalami dan sebagainya. Ini yang terjadi (penusukan). Ini kita prihatin,'' katanya.***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:Ragam
wwwwww