Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
1,6 Juta ASN Akan Dipecat, Tjahjo Sebut Tak Ada Hubungannya dengan Corona
Pemerintahan
23 jam yang lalu
1,6 Juta ASN Akan Dipecat, Tjahjo Sebut Tak Ada Hubungannya dengan Corona
2
RUU HIP Bergejolak, PDIP Copot Rieke Diah dari Pimpinan Baleg DPR RI
Politik
24 jam yang lalu
RUU HIP Bergejolak, PDIP Copot Rieke Diah dari Pimpinan Baleg DPR RI
3
Guru Besar UGM Sebut Nadiem Lebih Cocok jadi Dirjen Ketimbang Menteri
Pendidikan
24 jam yang lalu
Guru Besar UGM Sebut Nadiem Lebih Cocok jadi Dirjen Ketimbang Menteri
4
Misbakhun Dorong Efektivitas Ratusan Triliun Subsidi Energi
DPR RI
13 jam yang lalu
Misbakhun Dorong Efektivitas Ratusan Triliun Subsidi Energi
5
KAI Butuh Dana Talangan, Legislator Dorong Kreativitas Bisnis
DPR RI
13 jam yang lalu
KAI Butuh Dana Talangan, Legislator Dorong Kreativitas Bisnis
6
NJOP Tinggi dan Memberatkan, Legislator Lirik Insentif sebagai Solusi
DPR RI
12 jam yang lalu
NJOP Tinggi dan Memberatkan, Legislator Lirik Insentif sebagai Solusi

Mantan Jenderal Serbia Didakwa Bantai 8.000 Muslim Bosnia pada 1995

Mantan Jenderal Serbia Didakwa Bantai 8.000 Muslim Bosnia pada 1995
Seorang wanita melintasi dinding berisi nama-nama orang yang dibunuh di Srebrenica, dekat Srebrenica, Bosnia dan Herzegovina. (sindonews.com)
Rabu, 01 Januari 2020 22:00 WIB
SARAJEVO - Mantan jenderal Serbia Bosnia Milomir Savcic didakwa terlibat pembantaian terhadap sekitar 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim di Srebrenica pada tahun 1995.

Dikutip dari sindonews.com, dakwaan itu dibacakan kejaksaan kejahatan perang Bosnia pada pengadilan internasional. Dua pengadilan internasional menyebut kekejaman itu sebagai genosida.

Milomir Savcic, 60, dituduh memimpin kantor pusat Angkatan Darat Serbia Bosnia, Resimen Perlindungan Bermotor 65, yang di dalamnya termasuk batalion kepolisian militer.

Savcic didakwa memerintahkan penangkapan, pembunuhan dan mengubur para korban Muslim Bosnia di Srebrenica pada Juli 1995.

Pasukan Serbia Bosnia yagn dipimpin Jenderal Ratko Mladic menyerang Srebrenica pada 11 Juli 1995, memisahkan pria dari wanita dan anak-anak, dan membunuh sekitar 8.000 Muslim yang kemudian dikubur di kuburan massal. Pembantaian Srebrenica itu dianggap sebagai kekejaman terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II.

''Savcic secara sadar membantu Mladic dan kolonel Ljubisa Beara, serta komandan lain Korp Drina dan Brigade Zvornik yang melaksanakan pembantaian itu, untuk menghancurkan pria Muslim sebagai kelompok etnik di wilayah itu,'' papar pernyataan kejaksaan, dilansir Reuters.

Mladic dan Beara dipenjara seumur hidup dalam genosida Srebrenica oleh Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia (ICTY).

''Savcic dituduh merencanakan, mengkomandoi dan mengawasi berbagai aktivitas selama penangkapan dan penahanan beberapa ratus pria Bosnia di beberapa lokasi di Nova Kasaba, dan penahanan ilegal, penyiksaan dan pembunuhan mereka,'' papar pernyataan kejaksaan.

''Savcic dituduh melakukan aksi kriminal membantu dalam genosida itu,'' ungkap pernyataan kejaksaan. ***

Editor:hasan b
Sumber:sindonews.com
Kategori:Ragam

wwwwww