Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Ratusan Polisi Terjerat Kasus Narkoba, Kapolri Perintah 'Binasakan'!
Hukum
2 jam yang lalu
Ratusan Polisi Terjerat Kasus Narkoba, Kapolri Perintah Binasakan!
2
Xpander AP4 Juarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Rally 2021
Peristiwa
12 jam yang lalu
Xpander AP4 Juarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Rally 2021
3
Sempat Diblokir, Dukcapil Buka Lagi Hak Akses 34 Lembaga, Intip Nama-Namanya...
Pemerintahan
17 jam yang lalu
Sempat Diblokir, Dukcapil Buka Lagi Hak Akses 34 Lembaga, Intip Nama-Namanya...
4
Radikalisme Itu Ada, Tapi Tak Setiap yang Berbeda Itu Radikal
Peristiwa
17 jam yang lalu
Radikalisme Itu Ada, Tapi Tak Setiap yang Berbeda Itu Radikal
5
Kian Brutal, KKB Tembak Pengemudi Ojek Asal Bugis hingga Tewas
Peristiwa
8 jam yang lalu
Kian Brutal, KKB Tembak Pengemudi Ojek Asal Bugis hingga Tewas
6
Teknologi Usang Diduga jadi Sebab Meledaknya Kilang Balongan, Ombudsman Tekankan Percepatan Kompensasi Warga
Nasional
13 jam yang lalu
Teknologi Usang Diduga jadi Sebab Meledaknya Kilang Balongan, Ombudsman Tekankan Percepatan Kompensasi Warga

Terkait Virus Corona, Ribuan Pekerja Asal China Dikarantina di Sulawesi Tengah, Diberitakan Media Asing

Terkait Virus Corona, Ribuan Pekerja Asal China Dikarantina di Sulawesi Tengah, Diberitakan Media Asing
Ribuan pekerja asal China menjalani pemeriksaan kesehatan di pabrik di Morowali utara, Sulawesi Tengah, untuk mencegah penyebaran virus corona. (sindonews.com)
Jum'at, 31 Januari 2020 21:58 WIB
JAKARTA - Ribuan pekerja Asal China dikabarkan dikarantina di sebuah pabrik di Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah.

Karantina terhadap ribuan pekerja asal negeri Tirai Bambu terkait upaya mencegah penyebaran virus corona tersebut diberitakan media asing.

Dikutip dari sindonews, pada Jumat (31/1/2020), media Prancis France24 menurunkan judul Thousands on Virus lockdown at China-backed Plant in Indonesia (Ribuan Orang Dikarantina dalam Pabrik China di Indonesia untuk Mencegah Penyebaran Virus).

Dalam laporannya, France24 menyatakan lebih dari 40 ribu pekerja di kompleks industri yang dikuasai China di Indonesia telah dikarantina karena khawatir dengan penyebaran virus Corona mematikan yang telah menewaskan lebih dari 200 orang di China.

PT Indonesia Morowali Industrial Park telah menutup pusat penambangan nikelnya di Sulawesi dan melarang salah satu dari 43 ribu stafnya masuk atau pergi tanpa izin tertulis.

''Ada sekitar 5.000 pekerja tamu dari China daratan di lokasi yang luas yang menampung pabrik peleburan bijih nikel dan baja nirkarat,'' tulis France24.

France24 kemudian mengutip pernyataan juru bicara perusahaan Dedy Kurniawan yang mengatakan karyawan di fasilitas seluas 2.000 hektar itu, mayoritas dimiliki oleh China's Shanghai Decent Investment Group, sedang menjalani tes medis dan sejauh ini tidak ada yang terinfeksi.

Ia menambahkan perusahaan juga telah memberlakukan larangan pada karyawan atau tamu dari luar negeri memasuki kompleks dan memasang pemindai termal di pintu masuknya.

''Kami telah mengidentifikasi dan menyaring pekerja asing dari Wuhan,'' kata Kurniawan.

''Kami juga berhenti menerima pekerja asing,'' imbuhnya.

Pemerintah sendiri sejauh ini belum melaporkan kasus infeksi virus Corona Wuhan yang dikonfirmasi.

Selain itu pemerintah saat ini tengah bersiap untuk mengevakuasi lebih dari 240 WNI yang terdampar di Wuhan, China, pusat penyebaran virus Corona dalam waktu 24 jam ke depan.

Wuhan, Ibu Kota Provinsi Hubei, China, menjadi pusat wabah virus yang diberi nama nCov-2019 yang diyakini berasal dari pasar yang menjual hewan liar.

Sejak saat itu kota berpenduduk 11 juta tersebut diisolasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, mencegah penduduknya pergi dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus mematikan itu.***

Editor:hasan b
Sumber:sindonews.com
Kategori:Ragam
wwwwww