Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
Politik
13 jam yang lalu
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
2
Sebut Santri Tahfidz Qur'an sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
Politik
18 jam yang lalu
Sebut Santri Tahfidz Quran sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
3
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
Politik
17 jam yang lalu
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
4
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
Peristiwa
17 jam yang lalu
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
5
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
Politik
17 jam yang lalu
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
6
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Politik
17 jam yang lalu
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Ternyata Ini Alasan Kelik Tak Lagi Jabat Kadis Perumahan DKI

Ternyata Ini Alasan Kelik Tak Lagi Jabat Kadis Perumahan DKI
Foto: Suara.com
Jum'at, 28 Februari 2020 17:58 WIB
JAKARTA - Jabatan Kepala Dinas Perumahan DKI telah lepas dari Kelik Indriyanto. Kelik kemudian bergabung dengan TGUPP (Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan).

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) DKI Jakarta, Chaidir mengungkapkan, lepas ya jabatan Kedis Perumahan DKI itu dari Kelik tak lepas dari kinerja Kelik terkait Rumah DP 0 yang sebetulnya merupakan program unggulan kampanye Anies saat kintestasi Pilgub DKI lalu.

"Ada beberapa mekanisme perjanjian kontrak kinerjanya yang memang tidak maksimal. (Rumah DP Rp 0) bagian dari mekanisme itu. Itu kan bagian dari kontrak kinerja," jata Chaidir di Balai Kota, Jakarta Pusat, sebagaimana dikutip dari Suara.com, Jumat (28/2/2020).

Lansiran itu menyebut, 780 unit rumah Dp 0 rupiah di Klapa Village, Jakarta Timur hingga saat ini baru laku 225. Sementara 555 unit sisanya belum juga terjual.

Dari penilaian BKD, kinerja Kelik disebut tak mencapai target. Kelik disimpulkan tidak berhasil menuntaskan seluruh program unggulan Anies Baswedan.

"Salah satu target Perkin (perjanjian kinerja) tahun lalu tidak tercapai 100 persen," jelasnya.

Penilaian ini, kata Chaidir, juga dialami kepala dinas lainnya. Namun, Kelik disebut sudah pada taraf tak bisa lagi ditoleransi, sehingga harus dicopot.

"Yang paling sangat signifikan ya baru Pak Kelik yang dievaluasi kinerjanya. Yang lain masih di atas angka rata-rata lah. Masih bisa ditoleransi, artinya masih bisa berlanjut," kata dia.

Chaidir mengatakan, Kelik telah mundur sejak hari Senin (24/2/2020). Ia kini telah bergabung dengan Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP).***

Editor:Muhammad Dzulfiqar
Kategori:GoNews Group, Ekonomi, Pemerintahan, DKI Jakarta

wwwwww