Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Bareng PARFI, Ketua MPR Salurkan Bantuan ke Pekerja Seni
MPR RI
20 jam yang lalu
Bareng PARFI, Ketua MPR Salurkan Bantuan ke Pekerja Seni
2
Cegah Generasi Muda Terjebak Ekstremisme, Basarah: Penting Moderasi Beragama
MPR RI
20 jam yang lalu
Cegah Generasi Muda Terjebak Ekstremisme, Basarah: Penting Moderasi Beragama
3
Kebijakan Penanganan Covid-19 di Daerah harus Paralel dengan Pemerintah Pusat
Pemerintahan
23 jam yang lalu
Kebijakan Penanganan Covid-19 di Daerah harus Paralel dengan Pemerintah Pusat
4
Imam Masjid Dipukul Pakai Balok Saat Pimpin Shalat Zuhur, Pelakunya Wanita, Ternyata Ini Penyebabnya
Peristiwa
11 jam yang lalu
Imam Masjid Dipukul Pakai Balok Saat Pimpin Shalat Zuhur, Pelakunya Wanita, Ternyata Ini Penyebabnya
5
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
Peristiwa
13 jam yang lalu
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
6
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting
Nasional
11 jam yang lalu
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting

Istri Penjaga Kos Mengaku Suaminya Bunuh Mahasiswi Universitas Bengkulu, Polisi Menduga Ini Motifnya

Istri Penjaga Kos Mengaku Suaminya Bunuh Mahasiswi Universitas Bengkulu, Polisi Menduga Ini Motifnya
Lokasi penemuan jasad Wina Ardiani. (kompas.com)
Kamis, 12 Desember 2019 21:40 WIB
BENGKULU - Pelaku pembunuhan terhadap Wina Ardiani (20), mahasiswi semester V Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Bengkulu, akhirnya terungkap. Pembunuhnya ternyata penjaga tempat kos korban.

Dikutip dari kompas.com, istri penjaga kos Wina, TK, mengaku suaminya, PI (29) (sebelumnya disebut PD), telah membunuh Wina.

Pembunuhan itu diakui PI saat hendak mengajak TK ke Bengkulu Utara. TK ketika itu mengira akan diajak untuk liburan.

''Usai mengaku dengan istrinya, pelaku kabur membawa motor,'' kata Kapolsek Kerkap Ipda Aldinino kepada sejumlah wartawan, Selasa (10/12/2019).

Istri pelaku hingga kini masih ditahan di Mapolsek Kerkap untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

Sejauh ini polisi telah memeriksa 21 saksi berkaitan kasus pembunuhan mahasiswi tersebut.

Motif Pembunuhan

Kasat Reskrim Polres Bengkulu AKP Indramawan Kusuma Trisna mengatakan, terduga pelaku membunuh korban karena merasa dendam dan sakit hati karena diminta memperbaiki motor milik korban yang rusak ditabrak pelaku.

Sampai pada saat kejadian, sambungnya, korban belum juga mendapat kepastian dari terduga pelaku ataupun istrinya untuk memperbaiki motor korban yang rusak.

''Tidak menutup kemungkinan bahwa motifnya itu karena balas dendam, ataupun karena jengkel atau sakit hati terhadap korban karena selalu ditagih-tagih terus untuk memperbaiki sepeda motor korban yang rusak,'' katanya di Mapolres Bengkulu, Rabu (11/12/2019).

Sambungnya, keterangan itu disebutkan juga oleh istri terduga pelaku utama PI yakni TK.

Ditambahkan Indramawan, dari hasil pemeriksaan saksi yakni para tetangga indekos korban, diketahui bahwa korban sangat khawatir akan dimarahi orangtuanya karena sepeda motor yang baru dibeli sekitar 1 tahun itu gores.

Karena itu, korban selalu berusaha meminta PI dan istrinya TK untuk memperbaiki sepeda motor tersebut.

Saat ini, polisi juga masih mendalami apakah pembunuhan tersebut melibatkan orang lain selain terduga pelaku utama.

Menetapkan Satu Tersangka

Polisi telah menetapkan satu tersangka berinisial WL, yang merupakan penadah motor korban.

PI usai melarikan diri, kemudian menghubungi WL untuk menggadaikan motor Wina seharga Rp1 juta.

Kasat Reskrim Polres Bengkulu, AKP Indramawan Kusuma Trisna di Mapolres Bengkulu, Rabu (11/12/2019) mengatakan, WL memberikan uang Rp1 juta kepada PI dengan jaminan sepeda motor milik korban.

WL ditetapkan sebagai tersangka karena ia mengetahui bahwa sepeda motor yang digadaikan oleh PI merupakan hasil dari tindak kejahatan.

WL disangkakan melanggar pasal 480 KUHP dengan ancaman hukuman empat tahun penjara. WL saat ini ditahan di Mapolres Bengkulu untuk kepentingan penyidikan.

''WL ini menyanggupi permintaan dari terduga pelaku utama pembunuhan ini sebesar Rp1 juta. Jadi istilahnya terduga pelaku ini menggadaikan sepeda motor yang ternyata milik korban pembunuhan. Kita sudah pastikan bahwa sepeda motor ini milik korban. Kami sudah cek ke Samsat bahwa nomor rangka dan nomor mesin ini sesuai dengan sepeda motor milik korban,'' jelas Indramawan.

WL diringkus di rumah kontrakannya beberapa hari setelah ditemukannya jenazah Wina.

Dari hasil penyidikan, diketahui bahwa PI menggadaikan sepeda motor Wina, Selasa (3/12/2010) malam atau sesaat setelah pelaku utama mengeksekusi korban.

Polisi telah membentuk tim khusus guna memburu keberadaan PI.

Sebelumnya diberitakan, masyarakat Kota Bengkulu dihebohkan dengan temuan jenazah seorang mahasiswi Universitas Bengkulu bernama Wina Andriani yang dikubur di belakang tempat kos yang disewanya.

Wina sebelumnya dikabarkan hilang selama tiga hari. Berkat pencarian warga dan pihak keluarga akhirnya jenazah Wina ditemukan.

Jenazah Wina ditemukan bermula saat anggota keluarganya menemukan sandal milik Wina di belakang indekos.***

Editor:hasan b
Sumber:kompas.com
Kategori:Ragam

wwwwww