Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Ratusan Polisi Terjerat Kasus Narkoba, Kapolri Perintah 'Binasakan'!
Hukum
4 jam yang lalu
Ratusan Polisi Terjerat Kasus Narkoba, Kapolri Perintah Binasakan!
2
Xpander AP4 Juarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Rally 2021
Peristiwa
13 jam yang lalu
Xpander AP4 Juarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Rally 2021
3
Sempat Diblokir, Dukcapil Buka Lagi Hak Akses 34 Lembaga, Intip Nama-Namanya...
Pemerintahan
18 jam yang lalu
Sempat Diblokir, Dukcapil Buka Lagi Hak Akses 34 Lembaga, Intip Nama-Namanya...
4
Radikalisme Itu Ada, Tapi Tak Setiap yang Berbeda Itu Radikal
Peristiwa
19 jam yang lalu
Radikalisme Itu Ada, Tapi Tak Setiap yang Berbeda Itu Radikal
5
Kian Brutal, KKB Tembak Pengemudi Ojek Asal Bugis hingga Tewas
Peristiwa
9 jam yang lalu
Kian Brutal, KKB Tembak Pengemudi Ojek Asal Bugis hingga Tewas
6
Teknologi Usang Diduga jadi Sebab Meledaknya Kilang Balongan, Ombudsman Tekankan Percepatan Kompensasi Warga
Nasional
14 jam yang lalu
Teknologi Usang Diduga jadi Sebab Meledaknya Kilang Balongan, Ombudsman Tekankan Percepatan Kompensasi Warga

Kasus Kematian Akibat Virus Corona Sudah Tembus 2.000, Terinfeksi Lebih 74.000

Kasus Kematian Akibat Virus Corona Sudah Tembus 2.000, Terinfeksi Lebih 74.000
Sejumlah petugas medis menangani pasien virus corona. (int)
Rabu, 19 Februari 2020 12:04 WIB
BEIJING - Jumlah korban tewas akibat terinfeksi virus corona terus bertambah. Hingga Rabu (19/2/2020), kasus kematian akibat Covid-19 ini sudah menembus angka 2.000.

Dikutip dari Republika.co.id, otoritas kesehatan di Provinsi Hubei, China melaporkan 132 kematian baru akibat virus corona pada Rabu (19/2) pagi waktu setempat. Sebelumnya pada Selasa (18/2), China melaporkan total korban meninggal adalah 1.868 jiwa.

Dilansir South China Morning Post, jumlah warga China yang tertular atau terinfeksi juga bertambah menjadi 74.129 kasus. Sekitar 11.200 di antaranya berada dalam kondisi parah atau kritis.

Otoritas kesehatan Hubei juga melaporkan tentang pasien yang sembuh setelah menjalani perawatan. Hingga berita ini ditulis jumlah warga pulih lebih dari 9.100 orang. Peluncuran data terbaru terkait Covid-19 dilakukan hanya beberapa jam setelah Rusia mengumumkan akan melarang semua warga China memasuki wilayahnya.

Pelarangan itu akan mulai diterapkan pada Kamis (20/2). ''Pembatasan itu tidak akan memengaruhi penumpang transit,'' kata otoritas Rusia yang bertanggung jawab atas pencegahan penyebaran Covid-19 dalam sebuah pernyataan pada Selasa (18/2) dikutip laman the Moscow Times. 

Rusia mengatakan bahwa penangguhan itu hanya bersifat sementara. Namun ia tak menjelaskan sampai kapan peraturan tersebut akan diterapkan.

Saat ini Rusia sedang menangani dua kasus Covid-19. Satu warganya yang menumpangi kapal pesiar Diamond Princess juga dinyatakan positif terinfeksi virus corona. 

Kapal tersebut berada di Yokohama, Jepang. Sejak 5 Februari lalu, seluruh penumpang Diamond Princess dikarantina di atas kapal.

Hal itu dilakukan setelah seorang warga Hong Kong yang turun dari kapal tersebut dinyatakan positif mengidap Covid-19. Hingga saat ini terdapat 542 penumpang Diamond Princess yang positif terinfeksi Covid-19.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Ragam
wwwwww