Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Sebagian PNS Akan Dipindahkan ke Desa, Ini Kriterianya
Nasional
18 jam yang lalu
Sebagian PNS Akan Dipindahkan ke Desa, Ini Kriterianya
2
Pengungkapan Asal Mula Covid-19: "Saya bisa Menghilang Kapan Saja"
Kesehatan
19 jam yang lalu
Pengungkapan Asal Mula Covid-19: Saya bisa Menghilang Kapan Saja
3
Mendagri Tekankan Disiplin Protokol Kesehatan pada Persiapan Pembelajaran Tatap Muka
Pemerintahan
20 jam yang lalu
Mendagri Tekankan Disiplin Protokol Kesehatan pada Persiapan Pembelajaran Tatap Muka
4
Padat Karya Kemendes PDTT Sasar 5 Juta Pekerja Desa
Pemerintahan
20 jam yang lalu
Padat Karya Kemendes PDTT Sasar 5 Juta Pekerja Desa
5
Cyber Indonesia Laporkan Anji ke Polisi
Hukum
19 jam yang lalu
Cyber Indonesia Laporkan Anji ke Polisi
6
Kisah Mualaf Wilfred Hoffman, Publikasikan Buku Menggegerkan Saat Jadi Dubes Jerman di Maroko
Umum
19 jam yang lalu
Kisah Mualaf Wilfred Hoffman, Publikasikan Buku Menggegerkan Saat Jadi Dubes Jerman di Maroko

Puluhan Objek Wisata Tidak Tersentuh Pengelolaan

Puluhan Objek Wisata Tidak Tersentuh Pengelolaan
H.Novian Burano, Kadis Budaya,Pariwisata,Pemuda dan Olah Raga (budparpora) Kabupaten Limapuluh Kota (f/int)
Minggu, 24 Januari 2016 22:32 WIB
Penulis: Rino Chandra

LIMAPULUH KOTA-Walau memiliki beragam objek wisata, tapi Kabupaten Limapuluh Kota hanya mampu mengelola Lembah Harau. Itupun tidak berjalan dengan maksimal. Kelengkapan sarana dan prasarana belum terpenuhi sesuai standar tempat kunjungan. Sementara puluhan objek wisata lain di sejumlah nagari tidak tersentuh pengelolaan, padahal jika dipoles sedikit saja dengan dukungan infrastruktur, diyakini bakal menjadi magnet kunjungan.

Sebut saja Sarasah Barasok di Nagari Maek, Kecamatan Bukitbarisan, Nagalau Seribu di Nagari Harau, Kecamatan Harau, Lunsungan di Nagari Solok Bio-Bio, Goa Air di Nagari Batupayuang, Kecamatan Lareh Sago Halaban, Sarasah Bulan di Nagari Mungka dan banyak lagi. Tinggal mempermudah akses transportasi saja, pengunjung akan mendatanginya.

Diakui Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda Olahraga (Disbudparpora) Kabupaten Limapuluh Kota, Novyan Burano ketika berdiskusi dengan GoSumbar.com beberapa waktu lalu. Menurut Kadis, memang betul potensi wisata disejumlah nagari yang ada di Limapuluh Kota terkendala akses jalan, hingga yang tertarik berkunjung kesejumlah objek wisata alam hanya orang tertentu saja.

"Setidaknya untuk objek wisata dengan suguhan eksotisme alam di Limapuluh Kota ada sekitar 50 tempat lebih. Sayang untuk menjangkau tempat-tempat itu, perlu perjuangan ekstra. Sehingga yang akan mampu mengunjungi tempat-tempat indah di Limapuluh Kota itu hanya orang-orang tertentu saja,"kata Novyan Burano.     

Meski bagi pecinta wisata alam dengan jiwa petualangan yang cukup tinggi, namun kata Kadisbudparpora ini, tentu tidak banyak orang yang sanggup untuk mengunjungi. Harapannya setiap objek wisata mampu dijangkau oleh masyarakat umum, kendati tetap disediakan fasilitas untuk yang menyukai tanangan petualangan.

Pelaksanaan iven olahraga seperti Carnaval Terbang Layang, Pekan Budaya ditambah dengan upaya mensukseskan Tour de Singkarak, kata Novyan Burano, menyedot anggaran cukup besar."Iven-iven inilah yang menjadi ajang promosi bagi kita, iven panjat tebing, satu lagi yang jadi harapan kita dan belum terwujud sampai saat ini. Sebab anggarannya terlalu besar,"tambah mantan Kepala Bappeda Limapuluh Kota ini.

Pembangunan pariwisata sepertinya belum dianggap sebagai kebutuhan pembangunan Limapuluh Kota. Sehingga anggaran untuk pengembangan pariwisata belum jadi perhatian serius, buktinya DPRD belum memberikan porsi lebih untuk menggali potensi wisata secara lebih besar.

Bahkan, kecilnya jalan menuju objek wisata Lembah Harau yang sudah jelas-jelas menjadi ikon Kabupaten Limapuluh Kota, tidak kunjung terbenahi. Kondisi jalan yang sempit tak kunjung dilakukan pelebaran. Padahal jika di tambah saja rabat beton dibahu jalan, akan sedikit menambah lebar jalan.

"Kita sudah usulkan ke Dinas PU, namun belum dikabulkan. Saat ini jalan ke Harau sangat sempit. Jika dua kendaraan seukuran bus pariwisata berpapasan, salah satunya harus mencari tempat untuk memberi ruang. Begitulah keadaannya saat ini," tambahnya.***

Kategori:Ragam

wwwwww